Emak ga nyangka, cabut gigi aja bisa pake drama kumbara macam gini.

 

Assalamu’alaikum…

Ada yang pernah cabut gigi sendiri anak sendiri ga? Eh, rata-rata malah cabut gigi anak ya di rumah aja ya karena tipikal gigi bungsu yang memang mudah dicabut kalo sudah waktunya. Berbeda dengan orang dewasa yang sudah permanen akarnya.

Nah, awalnya saya pikir cabut gigi anak itu gampil surampil. Tinggal goyang-goyang-goyang tiap hari, tek! tercabut deh, Beres!

Eh, ga taunya saya malah penuh drama banget.

 

Drama Cabut Gigi

Umurnya sudah 6 tahun lewat, tapi giginya belum ada yang goyang, padahal temen-temennya di sekolah rata-rata udah tanggal gigi bawah. Malah ada yang 2, tapi Muthia 1 aja belum. 

Baca juga: Cerita 6 Bulan Pertama Masuk TK

 

Sempat konsul via WA dengan dokter langganan kami yang ramah dan cantik, drg. Dwi Martiza atau biasa dipanggil dr. Sasa. Beliau bilang ga masalah belum goyang walau umurnya 6 tahun. Masih ada waktu sampai umur 7 tahun untuk gigi goyang perdana. 

Di situ emak merasa lega-an. Apalagi habis itu gigi Muthia langsung ada yang goyang di bawah. Akhirnyaa….. 

Setelah digoyang-goyang beberapa lama tapi anehnya tidak menunjukkan progres apa-apa. Goyangnya tetap segitu-gitu aja.  Gusinya sudah mulai bengkak tanda gigi baru udah mulai muncul.

Akhirnya, pas bulan puasa tadi, sekitar hari ke-5 saya cek giginya. Lah, koq gigi barunya udah nongol duluan, sih! Panik donk, anak cewe soalnya. Gimana giginya kalo amburadul kek Cakil. Duh!

Konsul lagi ke dokter gigi tersayang, dr. Sasa, katanya itu wajar karena kondisi gigi bungsu yang belum goyang sepenuhnya, gigi baru kebelet tumbuh. 

“Kalau istilah medisnya, persistensi”

 

Duh, gigi aja bisa persisten, masa emak ga persisten ngeblognya? *lempar bantal

Beliau juga bilang, sebenarnya ga usah terlalu khawatir karena gigi masih bisa dimajukan karena masih memungkinkan terjadi pergerakan (bisa didorong pakai lidah) atau pakai kawat gigi kalau sudah besar. 

Ok, baiqh….

Tapi masalahnya kemudian, gigi barunya ini ukurannya ga sama alias lebih besar dibandingkan gigi lamanya yang lepas. Jadi selama gigi tetangganya itu belum mau copot gigi baru ga akan bisa maju. 

Ini drama pertama.

Drama yang lain ada, bahkan lebih tragis. Giginya ketelen, Gessss?!!

Hah???

 

Giginya Tertelan?

Iya, tertelan. Wkwkwkwkw.

Dua hari dua malam proses cabut giginya itu, dari yang dia sendiri gagal, emaknya gagal, sampai akhirnya ayahnya turun tangan. Dari emaknya yang nyabut itu dia udah nangis. Takut duluan sepertinya. Ndilalah emang alot bianget akarnya dicabut. Kaya belum ikhlas akarnya melepaskan diri. Sampai 2 jam kemarin prosesnya dan berakhir galau: ke dokter kaga nih?

Lagi-lagi kami konsul ke dr. Sasa. Apa bisa dibawa ke dokter gigi aja walau masih pandemi?

Ternyata beliau bilang ga usah, usahakan aja dulu karena masalahnya belum darurat.

Ok, baiqh. Cabut giginya tetap di rumah aja.

Saya nyerah, dia juga nyerah, tapi pengen banget cabut giginya itu. Udah kaya beban banget apalagi kalo ingat mukanya Cakil. Wkwkwkw.

Drama cabut gigi anak

Cakil yang ada di buku anak-anak

Akhirnya, habis tarawih ayahnya negosiasi. Deal. Muthia bolehin ayah yang nyabut giginya. 

Namanya kekuatan bapak-bapak yaak, goyangannya itu kuat, Muthia yang takut duluan tambah ga bisa mengontrol air matanya. Nangis, Guys!!! 

Bukan nangis yang teriak tapi, nangis ketakutan gitu, terus karena udah kecapekan nangis melulu jadinya besesigan (What the meaning of besesigan in Indonesia? Ohyaa, sesenggukan)

Nah, kalau biasanya kita nangis sampai terisak-isak itu kan ngambil nafas susah, otot dada kaya otomatis tertahan-tahan mau mengambil nafas. Pas tercabut gigi itulah dia mulai terisak-isak dan ……. glek! Giginya ketelen, Pemirsaaaa!

Baca juga: Cerita Sepotong Biskuit

Antara syok, cemas, dan pengen ketawa. Tapi, lebih banyak kasihan. KOQ BISAAA SIH, NDUUUKK!!! 

Tapi, lebih kaget lagi emaknya pas liat anaknya ternyata tambah nangis setelah sadar giginya ga ada di mana-mana karena udah masuk ke perutnya. Apa dia syok juga? Syok banget. Tapi syoknya bukan karena ketelen dan takut gimana-gimana sama perutnya, dia malah nangisin giginya karena ga bisa simpan giginya dalam gelas tabung kaya Nusa Rara. Rupanya dia udah lama punya imajinasi liat giginya sendiri saat tanggal.

Polos banget, kan? 

Bener-bener ini kejadian yang penuh drama kumbara sekali. Kelak, pengalaman ini akan dia ingat seumur hidup: gigiku tanggal dan tertelan karena menangis ketakutan. Wkwkwkwkw.

Jadi, Gimana Biar Ga Persistensi?

Pertanyaan yang sulit untuk dijawab, sungguh sulit. Karena ini ga bisa dikontrol alias terserah masing-masing gigi baru kapan mau nongol. Yang bisa dilakukan adalah perbaikan setelah tumbuh karena tetap ada kesempatan untuk bergerak. 

Baiklah, sampai di sini curcolan emak kali ini. Tentang kid’s health talk lainnya bisa dibaca di blog ini. Semoga bermanfaat.


Latifika Sumanti

Mom of two, long life learner. Part time blogger, full time mother. Beauty, health, and parenting enthusiast

25 Komentar

Nurul Sufitri · Juni 4, 2020 pada 6:29 pm

Wiwww…hahaha giginya tertelan? Mau ketawa takut rossaaa ihihihihihi 😀 Benerran deh kasihan si kecil ya urusan gigi memang susah2 gampang, apalagi saat pandemi corona gini semua ngeri. Kadang pertumbuhan gigi ga bisa dikontrol terutama dari segi usia. Gigi anakku aja gitu, agak lamban tumbuhnya. Tergantung sikon juga sih. Yang penting rajin gosok gigi ya terutama malam sebelum bobo 🙂

    Nia Nurdiansyah · Juni 6, 2020 pada 1:22 pm

    Udah 6 tahun blm tanggal ya gigi susunya… Noted nih, kayaknya abis baca ini kudu ceki2 juga gigi anakku gimana, jd persisten itu malah harusnya ga boleh dan kudu ganti gigi dewasa ya Mba

      Latifika Sumanti · Juni 14, 2020 pada 4:21 am

      persisten itu kita ga bisa ngaturnya Mba, semau-mau giginya, hiks

Suciarti Wahyuningtyas · Juni 5, 2020 pada 11:35 am

Ini anakku juga belum lama cabut gigi, awal Januari kemarin. karena gigi depannya sudah ada yang numbuh dibelakang gigi susunya, jadilah ke dokter gigi untuk konsultasi dan dokternya menyarankan untuk dicabut. Sebenarnya kalau kontrol kayak biasanya dia gak pernah drama, tapi waktu cabut gigi kemarin ya Allah itu habis dicabut langsung nangis dan ngomel sama dokter giginya.

Ophi Ziadah · Juni 5, 2020 pada 5:44 pm

hampir semua anak2ku giginya persisten mba…
apalagi yang kedua dan ketiga, gigi lama masih bagus gigi baru udah nongol…
alhamdulillah ada yg akhirnya ke dokter tapi kebanyakan nyabut sendiri aja
klo drama mah sellaua da deh akyaknya urusan cabut gigi anak mah…apalagi yg kasus kayak gini.
tapi emang seru banget drama pergigiannya mba fika hahaha…

Dedew · Juni 5, 2020 pada 10:31 pm

Ya ampun Deek bisa tertelan gituu hihi…tapi sekarang was-was mau ke dokter. Adikku sakit gigi akhirnya Konsul via WA sama dokter gigi, terus disuruh beli obat di apotek deh

Yati Rachmat · Juni 6, 2020 pada 3:16 am

Ya, ampuuun itu Emak n Pa koq berani ya mencoba cabut gigi anak-e yg akar giginya bandel, dilakukan tanpa ke drg? Tp ya namanya bpk jelas tenaganya kuat. Kecabutlah itu gigi,tapiii… Untune ndi? Wah ketelen! Koq bisa? Hihihi..

    Latifika Sumanti · Juni 6, 2020 pada 2:29 pm

    Kan sudah ditulis Mba kalo kami sudah konsul ke dokter langganan…. Beliau bilang jangan cabut ke praktek dulu…..cabut di rumah aja. Ya sudah akhirnya kami cabut, krn giginya persistensi makanya agak susah

    Latifika Sumanti · Juni 14, 2020 pada 4:23 am

    Kata dokter gigi langganan belum boleh cabut gigi ke RS karena pandemi Bunda, jadi disuruh cabut dewek, qiqiqi

Rina Susanti · Juni 6, 2020 pada 6:31 am

Ya ampun ketelen kebayangnya pengen ketawa tp kasian liat anaknya, pasti shock dia hehehe

@mirasahid · Juni 6, 2020 pada 7:29 am

Ya Allah, giginya tertelan? Tapi udah dikonsultasikan lagi ke dokter kah mak? Aku kok langsung ikut segukan bacanya. Semoga aman ya

    Latifika Sumanti · Juni 14, 2020 pada 4:22 am

    Aman kata dokter Mak, insya Alloh..bisa keluar lewat p*p

Efi Fitriyyah · Juni 6, 2020 pada 8:38 am

Wkwkwk…. Mak aku ketawa bacanya. Segitunya drama cabut gigi dan aku ketawa sama respon anakmu

Widyanti Yuliandari · Juni 6, 2020 pada 10:23 am

Ya Allah… beneran drama. Antara kasihan dan pengin ketawa tapinya. Anakku alhamdulillah cabut giginya gak pernah terlalu drama. Biasanya malah dicabut sendiri pas tau kalo goyangnya udah banget gitu. Pernah juga sih ke dokter gigi sekali.

Siti Nurjanah · Juni 6, 2020 pada 4:29 pm

Aku ngilu masa ngebayangin gigi di cabut paksa
Dulu semasa kecil ga pernah berani nyabut sendiri walau rasanya udah ga nyaman bgt udah otek (goyang) bgt gitu

    Latifika Sumanti · Juni 14, 2020 pada 4:21 am

    Harus dicabut sih Mba…soalnya gigi barunya kalo keburu tinggi malah sejajar sama gigi lamanya malah tambah susah dicabut

Neti Suriana · Juni 6, 2020 pada 6:16 pm

Masha Allah sampe ketelen gitu wkwkwk….
Iya sih kadang urusan cabut gigi susu itu gampang2 susah. Jadi ingat waktu kecil, klo gigi ada yg goyang yang paling heboh duluan emak wkwk….

Wiwied Widya · Juni 6, 2020 pada 10:16 pm

Anakku juga giginya goyang tuh. Langsung 2pula yang goyang. gigi barunya udah tumbuh. Haduuh. mau cabut sendiri, bapak ibu nya nggak ada yg berani. Gimana nih mbak..

    Latifika Sumanti · Juni 14, 2020 pada 4:20 am

    bawa ke dokter gigi kalo berani Mba…

lendyagasshi · Juni 6, 2020 pada 10:31 pm

Kaak….kocak banget nulisnya.
Anakku yag pertama kebanyakan konsumsi gula (minumnya suka teh), jadi giginya pada tanggal sebelum usianya.
Sekarang kami bener-bener kontrol untuk makan dan minumnya.

Huufff~
Alhamdulillah…akhirnya drama kumbara ini happy ending, meski hehehe…gimana yaa…

Semoga gigi berikutnya bisa ditaruh di kotak kaca yaa, kaka…

    Latifika Sumanti · Juni 14, 2020 pada 4:19 am

    Iya, haha… lucu sekaligus bikin mencelos. Giginya sudah goyang tapi akarnya masih kuat sedangkan gigi baru udah tumbuh, kalo keburu tinggi gigi barunya malah lebih susah lagi dicabut karena double

Erin · Juni 6, 2020 pada 11:24 pm

Dulu juga waktu kecil kalau gigi udah goyang drama banget aku Mba. Walau udah goyang, tetap saja saat dicabut itu sakit dan parno banget saat darahnya keluar.
Duh, kasihan juga malah tertelan.

bisot · Juni 8, 2020 pada 2:28 pm

Hahaha semangat bunda, semoga Muthia enggak trauma atau kenapa-napa yah 🙂

    Latifika Sumanti · Juni 14, 2020 pada 4:18 am

    Aamiin, hehe mudahan gpp Mba. Bisa keluar lewat p*p koq

duniamasak · Juni 19, 2020 pada 9:43 am

stay safe and stay healthy untuk si kecil ya Bun 😀

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *