Logam mulia atau emas adalah salah satu aset yang tidak lekang oleh waktu. Namun bagaimana caranya? Sebelum kalian memutuskan beli logam mulia, ada baiknya membaca tulisan berikut yang saya kumpulkan dari para senior per-LM-an.

***

Bonjour everyone? Apa kabar? Semoga tetap dalam keadaan sehat walafiat di tengah pandemi global Covid-19. Waspada boleh, panik jangan. Allohu musta’an. Tetap ikhtiar, jaga kesehatan dan kebersihan ya. Semoga badai ini segera berlalu.

Ngomong-ngomong tentang pandemi virus baru itu, logam mulia pekan kemarin harganya mencuat tak terbendung karena kepanikan global tersebut. Alasannya karena investor-investor mulai mengalihkan dananya ke emas. Ya, ga bisa dipungkiri emas adalah aset yang paling aman dimiliki, dibanding uang kertas dan lembaran-lembaran saham. Makanya kemudian dikenal dengan istilah Safe Haven. Walaupun beberapa hari ini turun dalam jumlah yang signifikan karena konon katanya perang dagang minyak antara Arab vs Rusia.

Yah, begitulah LM, memang kadang naik, kadang turun. Setiap hari bahkan setiap jam terjadi perubahan harga LM dunia (kalau penasaran, bisa kepoin harga via www.goldprice.org). Hanya saja jika dilihat dari tahun ke tahun, LM punya trend yang selalu naik. Maksudnya jika ditarik garis lurus grafik perubahan harga emas tiap tahun selalu melandai ke atas.

Grafik emas dalam rupiah, trennya selalu naik karena setelah reformasi rupiah cenderung melemah dan terjadi inflasi setiap tahun

 

Saya pernah dengar cerita dari seorang cucu yang kakeknya menanam saham di sebuah perusahaan pada tahun 1960-an. Besarnya senilai seribu rupiah selembarnya dan si kakek punya 20 lembar saham di sana. Berarti total saham si kakek adalah 20.000 rupiah.

Saham koq seribu?

Oh, tentu saja, jangan samakan seribu rupiah tahun 1960 dan 2020. Kalau tahun 1960, seribu rupiah bisa beli 1 ekor sapi, sekarang 2020 seribu rupiah cuman bisa beli sapi dalam bentuk susu, diolah jadi permen ditusuk dengan stik. Ish, ish, ish…..

Lalu, gimana nasib perusahannya? Menurut pengakuan cucu kakek tadi, perusahaannya sudah bangkrut dan ga ada warisan apapun yang ditinggalkan dari lembaran saham-saham itu. Mungkin si kakek luput memperhatikan kesehatan perusahaan atau sengaja menyelamatkan perusahaan yang mau bangkrut. I dunno. Kemudian, si cucu berandai-andai jika saja kakeknya membeli LM sebagai asetnya tentu lain ceritanya.ย 

(Postingan ini tentu bukan ingin mendiskreditkan investor yang bermain dengan lembaran saham. Hanya saja harus diakui jika ingin terjun di dunia saham, ilmunya harus mendalam dan jangkauannya terbatas).

Ok, ok, postingan saya yang pertama tentang LM sudah membuat beberapa teman terpengaruh untuk beli logam mulia atau emas murni. Ditambah prolog postingan tentang inflasi ini, koq saya tambah yakin ada yang menggebu-gebu POKOKNYA HARUS BELI EMAS SEKARANG! *kompor mleduqq

๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Baca juga: Pengalaman Membeli Logam Mulia di Pegadaian

Sebenarnya saya senang membuat beberapa teman akhirnya melek LM. Tapi, saya jadi khawatir kalau mereka dan pembaca saya yang lain begitu melek langsung impulsif membeli LM tanpa mengedukasi diri sebelumnya, hanya berbekal tulisan nyubi ala saya. Yah, takut aja kalo tulisan saya jatuhnya nanti hanya mempengaruhi tapi tidak mengedukasi. Ga main-main loh, ini menyangkut masa depan masng-masing keluarga soalnya.

Jadi, di tulisan kedua ini saya ingin menambahkan beberapa pengetahuan yang sebaiknya menjadi bekal sebelum beli logam mulia alias memulai menabung emas secara fisik.

 

Monmaap ni, saya ga niat pamer, ga sama sekali expert juga, bukan mastah, baru belajar banget, jadi biar sama-sama belajarnya saya tulis di sini. Ohya, saya membatasi untuk hanya membahas emas yang dibeli fisiknya dan tunai. Hadist tentang emas sebagai barang ribawi sudah jelas, bisa dikroscek masing-masing.

 

Jadi, memang sebelum saya membulatkan tekad membeli LM, saya sudah masuk grup edukasi LM baik di Facebook dan Telegram. Yah, walaupun di sana bercampur antara yang muslim dan non muslim tapi setidaknya member muslim (yang melek LM plus syariah) sering mengingatkan agar transaksi tidak terjebak riba.

Saya juga mencoba mempelajari via Youtube channel d’gold father, channel pertama di Indonesia tentang edukasi emas. Bukan, bukan dalam rangka menjadi pebisnis emas, tapi agar tidak salah ambil langkah saja. Duh, saya mah ga ada apa-apanya, baru juga punya beberapa biji, bisa dihitung jari.

Weitz, punya 20 donk yah? Kan jari ada 20?

Eh kagaa, jari kanan aja. Tangan doank juga, ga sampai kaki

 

Wkwkwk, ada aja yang gitu ya nanyanya. Sedih akutu. Niat sharing dikata pamer. Ya Robb, hamba laperrr, eh BAPERRR…..

๐Ÿ˜ฉ

Fiuh, ok ok, cukup sepertinya ya prolog saya yang ratusan kata ini. Maklumin, yah emak-emak ga ngomong ga nulis bawannya pengen panjaaaaang. Ahahahahah.

Sekarang saatnya kita merangkum hal-hal apa yang harus diketahui sebelum memutuskan untuk membeli logam mulia alias emas berkadar 99.99. Bismillah ya, bismillah….

1. Beli logam mulia bukan untuk investasi, melainkan lindung nilaiย 

(*Investasi = ingin mendapatkan untung. Lindung nilai = melindungi aset dari inflasi)

Engggh, sebenarnya ini terserah masing-masing sih ya mau tujuannya buat invest atau lindung nilai. Hanya saja, biasanya yang invest emas itu memang yang berkecimpung di dunia gold trading. Jadi, mereka ada ilmunya, ada basicnya, punya analisis kapan emas naik kapan turun, kapan jual kapan borong. Nah, kalau untuk sekelas kita, mak-emak berdaster, cukuplah beli logam muliaย  dengan tujuan lindung nilai atau menyelamatkan tabungan dari inflasi.

Soalnya beginih, LM ini sifatnya liquid banget, sangat mudah dicairkan (dibanding aset tanah dan saham), takutnya bila belum teredukasi kita akan mudah menjualnya tanpa melihat situasi dan kondisi harga emas dunia. Lalu masalah akan terjadi jika kita menjual kembali dalam jangka pendek. Sudah pasti akan susah balik modalnya, kebanyakan malah rugi. Lalu, kita akan merasa LM is not safe haven lagi.

Tah eta…

Makanya, ambil aman aja, niat beli logam mulia untuk lindung nilai dari inflasi dan tidak diniatkan dilepas dalam waktu dekat.

Jadi yaa… buat mak-emak yang memikirkan beli emas untuk dijual lagi dalam jangka waktu dekat dan mengharap untung banyak, sepertinya kudu putar badan balik kanan. Kalau mau dapat untung banyak dalam waktu dekat bukan dengan emas, lebih baik kembangkan dalam bentuk usaha dagang aja.

2. Tetapkan tujuan membeli dan menabung LM

Nah ini poin kedua yang penting juga. Sebelum membeli, coba pastikan dulu apa yang menjadi tujuan jangka panjang kita membeli LM. Bisa untuk berangkat umroh dan haji, dana pendidikan sekolah anak, atau biaya pernikahan (cuit cuiit!), dan bahkan bisa juga sebagai jaminan masa pensiun.

Ditetapkannya tujuan ini penting agar ketika sudah punya dan mulai melek LM, kita tidak tergiur untuk menjualnya ketika harga naik. Ibarat kata pantang menjual sebelum tujuan sudah dekat.ย 

Kenapa?

Karena eh karenaaa….. LM kalau sudah berubah wujud jadi uang, habisnya cepet. Juhut juhut kada kerasa habis, kata orang Banjar. Ngaku dah. Ye kan? Godaan berat kalau uang di tangan atau di tabungan.

Apalagi ‘pasar’ zaman now jaraknya cuman sepantaran mata dan jempol. Bentar-bentar checkout, inilah itulah. Tau-tau habis tu duit. Ngaku hayo! Ga, ga beda koq kita. Hahaha.

Jadi begitu ya, LM jangan dicairkan sampai tujuan tercapai. Ok, zheyaang?

Kalau kami sendiri tujuan menabung LM dengan tujuan pendidikan anak di masa depan dan biaya haji kami di kemudian hari. Semoga Alloh berkenan memudahkan jalannya.

Kalau kalian?

3. Anggaran LM berasal dari “uang dingin”, dan bukan uang dapur, apalagi berhutang

Lagi-lagi senior menyarankan agar kita tidak impulsif membeli LM. Melek sih melek, tapi tetap rasional. Membeli LM dengan “uang dingin”.ย 

Maksudnya gimana?

Ketika berniat membeli LM sebaiknya uang yang digunakan adalah uang tabungan yang mengendap, yang diprediksi tidak akan dibutuhkan dalam jangka waktu dekat. Sangat tidak disarankan untuk membeli LM dengan uang dapur alias cashflow rumah tangga. Khawatirnya, jika membeli dengan uang dapur (ceritanya maksa banget nih kudu punya), nanti saat perlu uang kita terpaksa menjual LM yang kita punya. Dan apesnya lagi nanti kita malah rugi karena harga buyback pasaran belum di atas harga LM yang kita beli itu.

Jadi, sepakat ya, membeli LM kudu dari uang tabungan dan bukan cashflow rumah tangga. Jangan pula berhutang. Wah, maksa banget ini. Big no. Niat mengamankan aset dari inflasi, tapi akhirnya malah ga aman karena kepikiran hutang.ย 

4. Membeli LM ketika ada uang, bukan menunggu harga turun

Jujur, jika melihat harga emas pasti terpikir dalam hati, ‘Ah, masih mahal. Nanti saja tunggu turun‘. Lalu bertanya dengan orang-orang, kapan emas turun, tapi tidak ada yang menjawab karena hei, siapa yang tau dengan perubahan situasi dunia. Hari ini bisa saja adem anyem, besok sudah huru-hara atau sebaliknya. No one knows exactly.ย ย 

Lagi lagi senior memberi saran jika ingin membeli LM patokannya bukan harga tetapi ketersediaan uang. Prinsip ini akan menghindarkan kita dari hutang demi membeli emas, sekaligus mengajarkan kita untuk tetap rasional walaupun melek LM. Mentang-mentang harga emas turun, misal, tapi uang dingin sedang tidak ada, kemudian memaksa diri berhutang.

Pun, ketika sudah siap uang dingin atau memang sudah mengalokasikan gaji bulanan untuk membeli emas, sebaiknya langsung belikan saja LM, sekalipun hanya bisa 1 gram. That’s real of menabung emas.

Apa? Sudah siap uang tapi kekeuh nunggu harga turun? Ya, ga apa-apa juga sih, asal bisa kekepin uangnya dengan baik, sekaligus mau menguji kekuatan iman dari godaan shopping yang begitu kuat. ๐Ÿ˜‚

5. Jangan lupa zakat

The last but not least, yang terakhir tapi ga kalah penting ialah ——————>>>jangan lupa zakat, ya akhi ya ukhtiiii……

Please, kita sedang ga menimbun harta kan ya. Kita bukan kapitalis, bukan orang yang money oriented. Apalagi sebagai muslim, tentang harta ada aturannya. Sangat jelas, sangat terarah. Agar tidak ada ketimpangan dalam sosial. Agar harta juga semakin berkah. Keren, kan?

Dalam Islam, muslim yang punya simpanan emas dan perak (atau aset yang senilai) harus dikeluarkan zakatnya.

Berapa ukuran emas yang harus dizakati?

Nabiย shallallahu โ€˜alaihi wa sallamย bersabda,

ุฅูุฐูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽุชู’ ู„ูŽูƒูŽ ู…ูุงุฆูŽุชูŽุง ุฏูุฑู’ู‡ูŽู…ู ูˆูŽุญูŽุงู„ูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูŽุง ุงู„ู’ุญูŽูˆู’ู„ู ููŽูููŠู‡ูŽุง ุฎูŽู…ู’ุณูŽุฉู ุฏูŽุฑูŽุงู‡ูู…ูŽ ุŒ ูˆูŽู„ูŽูŠู’ุณูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ูƒูŽ ุดูŽูŠู’ุกูŒ ูŠูŽุนู’ู†ููŠ ูููŠ ุงู„ุฐู‘ูŽู‡ูŽุจู ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ูŠูŽูƒููˆู†ูŽ ู„ูŽูƒูŽ ุนูุดู’ุฑููˆู†ูŽ ุฏููŠู†ูŽุงุฑู‹ุง ุŒ ููŽุฅูุฐูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ู„ูŽูƒูŽ ุนูุดู’ุฑููˆู†ูŽ ุฏููŠู†ูŽุงุฑู‹ุง ูˆูŽุญูŽุงู„ูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูŽุง ุงู„ู’ุญูŽูˆู’ู„ู ููŽูููŠู‡ูŽุง ู†ูุตู’ูู ุฏููŠู†ูŽุงุฑู ุŒ ููŽู…ูŽุง ุฒูŽุงุฏูŽ ููŽุจูุญูุณูŽุงุจู ุฐูŽู„ููƒูŽ

Jika kamu punya 200 dirham dan sudah mengendap selama setahun maka ada kewajiban zakat 5 dirham. Dan kamu tidak memiliki kewajiban zakat untuk emas, kecuali jika kamu memiliki 20 dinar. Jika kamu memiliki 20 dinar, dan sudah genap selama setahun, maka zakatnya ยฝ dinar. Lebih dari itu, mengikuti hitungan sebelumnya.ย (HR. Abu Daud 1575 dan dishahihkan al-Albani).

 

Dari sana kita bisa tarik benang merah, bahwa:

Nishab emas ย ย ย ย  = 20 dinar.

Zakatnyaย ย ย ย ย ย ย ย ย ย ย ย  = ยฝ dinar

nishab emas

Jadi, zakat harta adalah 2.5% dari harta yang kita miliki. Lalu, berapakah 20 dinar dan setengah dinar saat ini?

Konversi ke gram emas murni

1 dinar = 4,25 gr emas

20 dinarย  = 20 x 4,25 gr emas = 85 gr emas.

Berarti jumlah emas wajib dikeluarkan jika sudah mencapai nishab 85 gram dalam setahunย 

 

Lalu, kita konversi ke rupiah

Jika harga emas Rp 800.000/gr maka nishab zakat uang dan emas sekitar Rp 68,0 juta. Artinya jika kita punya tabungan mengendap selama setahun atau aset yang bernilai Rp 68 juta sudah wajib dizakati.ย 

 

Contoh aplikasi:

Jika kita punya 100 gr emas mengendap dalam setahun, maka zakat yang dikeluarkan adalah 2.5 gr emas (atau senilai Rp 2 juta rupiah jika harga emas Rp 800.000/gr).ย 

Tapi, jika dalam setahun emas kita hanya sampai 80 gr saja, berarti tidak sampai nishab dan tidak masuk zakat.

***

Ok, sepertinya sampai di sini ya sharingnya. Mohon maaf kalau ada


yang tidak berkenan. Saya sendiri juga sambil belajar dan sambil mengamalkan. Kita sharing di kolom komentar yuk?

 

Referensi:

www.konsultasisyariah.com/mengapa-zakat-2.5


Latifika Sumanti

Mom of two, long life learner. Part time blogger, full time mother. Beauty, health, and parenting enthusiast

38 Komentar

Lya amalia · Maret 16, 2020 pada 4:01 pm

Wah… aku baru tau mbak soal invest LOgam Mulia. Buat anak muda seumuran aku masih banyak yang nggak tahu nih. Logam Mulia cocok banget buat yang mau menjaga nilai mata uang

Keke Naima · Maret 16, 2020 pada 6:27 pm

Emas meskipun harganya naik turun, tetapi trennya memang cenderung naik. Makanya menarik punya emas

NurulRahma · Maret 17, 2020 pada 7:22 am

Nah iyaaa, banyak bgt yg sarankan aku buat beli LM.
Sebenernya mau mau aja siik, buat invest dll.
Tapiii blum ada budget-nya kakaaaa :)))

Antung Apriana · Maret 17, 2020 pada 9:25 am

ku dulu tahunya beli emas tu investasi setelah baca-baca buku finansial ternyata dia lebih ke mengamankan harta. memang nggak salah emak kita dulu tu beli emas melulu. wkwkwk

Tuty Queen · Maret 17, 2020 pada 4:00 pm

Makanya aku dibanding investasi yang lain aku sukanya emas karena sering lihat ibuku beli emas, sekarang aku praktekkan juga lumayan bisa buat dana darurat juga ๐Ÿ™‚

Utie adnu · Maret 17, 2020 pada 9:37 pm

Iy bner Juga ya istilah beli LM itu lindungi nilai bukan lbih k invest,, jadi Tau bnyak nih mba Aku Ada cuma sedikit, jd mikir nih nabung lg buat beli

herva yulyanti · Maret 18, 2020 pada 9:05 am

Aku disuruh suami buat ga dulu beli emas mba dengan keadaan sekarang hahaha padahal wes gatel pas abis baca ini y udah deh nurut suami dulu

    Latifika Sumanti · Maret 20, 2020 pada 1:16 am

    Gpp Mba, nurut suami lebih berkah. Hehe

Mirna Rahardjo · Maret 18, 2020 pada 9:38 am

suka banget ulasannya,,, aku sekarang suka sepele ga beli LM blas, padahal bener itu tujuannya untuk menjaga nilai bukan investasi, ngumpulin uang dulu biar ga ngambil dari pos kebutuhan sehari-hari,,, makasi sharingnya

    Latifika Sumanti · Maret 20, 2020 pada 1:16 am

    Pokoknya dari uang dingin aja ya Mba, cashflow jangan

Diah Kusumastuti · Maret 18, 2020 pada 11:01 am

Makasih Mbak sharing ilmunya.. aku selama ini emang gak paham soal LM, hehe.. dan baru tau loh kalo beli LM tuh bukan buat investasi tapi lindung nilai. Manfaat banget Mbak sharingnya.. ๐Ÿ™‚

    Latifika Sumanti · Maret 20, 2020 pada 1:15 am

    Betul Mba, prefer ke lindung nilai sih kalo aku

Ririe Khayan · Maret 18, 2020 pada 3:55 pm

Baru kemarin diajak ngobrolin teman soal investasi antam ini, katanya saat ini bisa dibilang saat yg tepat kalau mau investasi antam. Tapi ya itu tadi, dana yang mau dipakai untuk invest yang belum “dingin”

    Latifika Sumanti · Maret 20, 2020 pada 1:14 am

    Sabar nunggu ada yg dingin ya Mba

Sara Neyrhiza · Maret 18, 2020 pada 4:57 pm

Tapi aku mempertimbangkan harga emas pas turun juga sih mbak. Kaya sekarang setelah isu Corona tembus 800 per gram, waduh..padahal biasanya 550. jadi harus peka juga biar nggak banyak ruginya

    Latifika Sumanti · Maret 20, 2020 pada 1:13 am

    Harga emas ditentukan bukan dari harga emas dunia aja Mba, tapi juga ditentukan oleh pelemahan atau penguatan rupiah. Sayangnya di Indonesia yg terjadi selalu melemah, alhasil dari tahun ketahun harganya selalu naik

Rachmanita · Maret 18, 2020 pada 5:34 pm

Oiya bener kalau punya tabungan emas emang harus banget untuk di zakatin ya karena emang selain menabung kita juga wajib sedekah juga

Rachmanita · Maret 18, 2020 pada 5:35 pm

Oiya bener kalau punya tabungan emas emang harus banget untuk di zakatin ya karena emang selain menabung kita juga wajib sedekah juga

    Latifika Sumanti · Maret 20, 2020 pada 1:12 am

    Bener kaka

Ria Rochma · Maret 18, 2020 pada 5:48 pm

Baca artikel ini membuka sekali wawasanku soal LM. Beberapa waktu, saya dan teman2 dekat instens ngomongin LM. Dan kami sepakat untuk nabung dulu untuk bisa beli LM. Artikel ini membantu saya sekali dalan hal membelanjakan uang untuk LM.

    Latifika Sumanti · Maret 20, 2020 pada 1:12 am

    Iya Mba, sabar beli nunggu uang dingin dulu ya, biar klo ada kepepet cash sudah sedia dan ga perlu menjual emas

Nathalia DP · Maret 18, 2020 pada 6:03 pm

Aduh, no 4 itu bikin jleb, saya banget, hihihi… Nunda-nunda beli emas nunggu harga turun, huhuhu… Padahal kalau ada uang, langsung beli aja ya…

    Latifika Sumanti · Maret 20, 2020 pada 1:11 am

    Iyah Mba. Kayanya semua orang rata2 mah begitu. Trus ujung2nya nyesel kenapa ga kemarin2 belinya, hahaha.

Lisna · Maret 18, 2020 pada 8:06 pm

Investasi emas emang udah paling bener sih. Aku pun mikir lagi untuk mulai beli setelah sebelumnya trauma karena emas ludes semua, hahaha.

    Latifika Sumanti · Maret 20, 2020 pada 1:10 am

    Ludes kejual ya Mba? Gpp kan emang nanti emas akan dijual kalo tujuan kita tercapai, misal mau naik haji udah gilirannya atau anak sudah masuk kuliah

Liswanti · Maret 18, 2020 pada 9:19 pm

aku suka banget LM, dulu semua perhiasan aku jual dan memilih LM, biar buat anak juga nanti. Dan sekarang lagi suka nabung emas juga.

    Latifika Sumanti · Maret 20, 2020 pada 1:09 am

    Alhamdulillah ya Mba

lendyagasshi · Maret 18, 2020 pada 10:29 pm

Waah…aku senang sekali baca tulisan kak Fika yang mengedukasi tapi tetep renyah.
Kocak banget iih…
Cuma kalau uda beli emas yang bisa dihitung jari tangan dan kaki, sebaiknya di simpen dimana, kak…biar aman?

Karena bank hanya bak tertentu dan kalau kita belinya melalui bank tersebut juga, katanya…

    Latifika Sumanti · Maret 20, 2020 pada 1:09 am

    Belum kepikiran Mbaa sama sekali mau ditaruh di bank. Suami masih setuju aja taruh dirumah, asal aman. Dan kami juga sedang was2 kalo ditaruh di bank, takut ga bisa diambil. Hihihi. Parnoan anaknya

Dian Farida Ismyama · Maret 19, 2020 pada 3:00 pm

Masyaallah yang tentang zakat diingatkan kembali mbak. Aku juga nabung emas nih. Cuma agak bingung disimpan dimananya. Di rumah perhiasan aja pernah dicuri sama art. Apa harus disimpan di bank?

    Latifika Sumanti · Maret 20, 2020 pada 1:07 am

    Bisa Mba di bank. Tapi ditempat ku sedang full brankasnya. Sementara dirumah krn juga baru punya sedikit

Uniek Kaswarganti · Maret 19, 2020 pada 4:50 pm

Baru kali ini aku baca artikel tentang detail jual beli dan keluarnya zakat logam mulia. Terima kasih lho mba. So far belum punya simpanan logam mulia.

    Latifika Sumanti · Maret 20, 2020 pada 1:06 am

    Gpp Mba, memang sebaiknya edukasi dulu sebelum membeli biar ga gambling

Hani · April 8, 2020 pada 6:21 am

wah, makasih mba udah diingetin

Pengalaman Beli Logam Mulia di Pegadaian - Bonjour Fika · Maret 28, 2020 pada 5:10 am

[…] Baca juga: Hal yang Harus Diperhatikan Saat Ingin Membeli Emasย  […]

Pengalaman Beli Emas di Pegadaian - Bonjour Fika · Mei 8, 2020 pada 9:27 am

[…] Baca juga: Hal yang Harus Diperhatikan Saat Ingin Membeli Emasย  […]

Pengalaman Beli Emas di Pegadaian Secara Tunai - Bonjour Fika · Mei 8, 2020 pada 1:12 pm

[…] Baca juga: Hal yang Harus Diperhatikan Saat Ingin Membeli Emasย  […]

Melek Emas – Diary MomMuthanz · Juni 14, 2020 pada 4:14 am

[…] Hal-hal yang Perlu Diperhatikan Sebelum Membeli Emas […]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *