Health Talk Science Talk

Merasa Cepat Lapar Saat Hujan. Tanya Kenapa?

Assalamu’alaikum…

Masih musim hujan kan ya? 🌧️

Kalo lagi hujan ada yang suka duduk di jendela ga?

Kalau kalian lagi menyaksikan hujan langsung ingat apa??  Hah?? Ingat mantan?? πŸ˜†

Kalo saya malah ingat makanπŸ˜›. Entah kenapa kalo hujan turun deras bawaannya mau makan aja, mulut rasanya pengen ngunyah mulu, pokoknya jadi lebih serakah daripada biasanya, dan selalu berharap di kulkas tersedia ‘tim rescue’ pemadam kelaparan alias cemilan, muahaha.

Ngomongin hujan saya jadi ingat nih, hari Rabu yang lalu seharian diisi mendung kelabu dan disertai hujan tentunya. Saya yang sudah sarapan pagi itu, kembali makan lagi padahal hari belum genap siang. Merasa belum cukup kenyang saya lantas membuat mie Aceh ala-ala kesukaan saya. Sudah 3x makan berat ditambah cemilan apakah saya kenyang? Sayangnya belum, bahkan bayangan  burger langganan milik teman saya menari-nari dengan indahnya di kepala πŸ”πŸ™„.

Oh, lapar… kenapa dirimu awet sekali, seawet hujan ini….

Kalau kalian gimana? Suka lapar juga ga?

Kalian penasaran kenapa bisa selalu merasa lapar saat hujan?? Saya sih penasaran πŸ€”

Ternyata kondisi lapar dan ingin makan kala hujan turun itu bisa dijelaskan loh secara medis. Dan berbekal jurus abad millenial akhirnya saya mengetahui sebab musababnya.

Berikut 2 faktor penyebab utama kenapa kita cepat merasa lapar saat hujan;

1. Ketika hujan praktis membuat suhu udara menjadi turun, dari yang biasanya sekitar 20 –  25Β°C menjadi di bawah angka itu, akibatnya turut juga mempengaruhi suhu tubuh.

Sudah menjadi sebuah mekanisme-tubuh-normal jika terdeteksi adanya penurunan suhu maka tubuh akan menaikkan suhunya.Proses menaikkan suhu inilah yang mengakibatkan peningkatan metabolisme tubuh dengan cara membakar lebih banyak cadangan lemak agar tubuh tetap dalam kondisi hangat. 

Kompensasinya?  Tubuh akan meminta energi tambahan karena telah terjadi peningkatan metabolisme itu. Alhasil, kita akan merasa lapar dan ingin makan.

Nah, sekarang sudah ga heran lagi kan ya, kenapa kalo hujan selalu keingetan mamang bakso dan mamang mie ayam, hahaha. Tapi, kalo hujan gimana mau beli? Daripada basah-basahan mending coba bikin sendiri, gih. Lumayan modal beli 1 porsi dapat 2 – 3 porsi.

Baca juga: Resep Mie Ayam Ala Dapur Emak

Tapi, jika ingin mengurangi rasa lapar yang ditimbulkan (ceritanya diet 😝) kalian bisa gunakan jaket atau sweater atau memanaskan diri di depan perapian. Insya Alloh bapernya berkurang, eh lapernya maksudnya.

Jadi, terjawab juga ya kenapa setiap selesai berenang bawaannya laper banget dan pengen makan?

OK, lanzuut…

2. Saat hujan turun artinya matahari tertutup awan. Kondisi ketiadaan matahari memicu penurunan kadar serotonin.

What is the serotonin?

Serotonin adalah sebuah zat neurotransmitter yang ada di otak dan sistem pencernaan. Tugasnya adalah pemberi rasa nyaman dan tenang. Kekurangan zat ini bisa menimbulkan depresi. Nah, salah satu hal yang bisa membuat serotonin berkurang dalam tubuh yaitu saat kita kurang terpapar sinar matahari. Dan di saat usaha menaikkan kadar serotonin dengan berjemur adalah suatu hal yang mustahil, maka cara lain yang sangat mungkin adalah dengan makan.

Hallo, kenalkan ini yang bikin kamu bahagia “Gugus Serotonin” 
Sumber: Wikipedia 

Ya, dengan makan kita bisa meningkatkan kadar zat serotonin.

And it’s also why orang yang lagi kebanyakan pikiran aka stress biasanya makannya jadi ga terkontrol karena tubuh mereka sedang berusaha untuk meningkatkan serotonin yang sedang jatuh.

Apakah dampak kekurangan zat neotransmitter ini hanya masalah lapar? Ternyata lebih dari itu loh. Tau kan sama insiden yang terjadi dengan salah satu anggota Shinee? K-Popers pasti tau lah ya (etapi, saya bukan πŸ™ˆ), suicide because of depresion.

Depresi karena tekanan hidup, bisa jadi, karena gaya hidup orang-orang Korea memang selangit cuy. Yes, saya sudah pernah bahas di tulisan sebelumnya tentang rumus gaya hidup dan tekanan hidup.

Baca juga: Rumus Fisika dan Hukum Alam

Ada lagi depresi lain yang menjadi alasan kematiannya yang diungkapkan oleh para psikolog. Dari yang saya baca, ada yang dikenal dengan SAD alias Seasonal Affective Disorder atau gangguan mood karena pergantian musim, dan cenderungnya terjadi pada musim salju.

Depresi karena musim? Koq bisa?

Pada saat musim salju praktis tidak akan terkena paparan sinar matahari, kan? Dan itu membuat zat serotonin, pembuat mood bahagia, menjadi turun drastis. Akibatnya orang menjadi malas, murung, bingung, dan rentan depresi.

Eh, ternyata ada ya depresi karena perubahan musim…

Kita pikir enak kan ya tinggal di negara bersalju, bisa main salju, seluncuran di salju, dll, ternyata mereka justru ga melulu bahagia loh liat itu semua. So, must be thankful kita tinggal di negeri khatulistiwa, kulit sawo matang tak apa yang penting bahagia πŸ˜„.

Selain makan apalagi ga yang bikin serotonin ini naik?

Ada, ternyata pijat juga bisa meningkatkan kadar zat ini loh. Makanya, yang kebiasaan pijat biasanya memang ketagihan pengen pijat kan?

Apalagi? apalagi yang bikin serotonin naik?

Yaa apalagi kalo bukan terpapar sinar matahari, si pemicu utamanya. Maka, ga heran kalo anak kecil sukaaa banget kalo liat pintu rumah kebuka, pengennya main di luar aja. Nah, emaknya juga, rentan stress kalo di rumah mulu kan? Katanya bawa piknik kalo stress, ternyata relevan dengan kinerja neurotransmitter pembawa bahagia ini.

Oh, begituu…. jadi seperti ituu πŸ˜….

🌧️🌧️🌧️

OK, temans, sekarang sudah jadi lebih tau ya sama kerja tubuh sendiri.

Mungkin sampai di sini tulisan saya kali ini.  Makasih banyak bagi yang sudah meluangkan membaca dari awal sampai akhir, dari ngomongin hujan sampai nyuruh piknik (apa hubungannya πŸ˜…). Semoga bisa menambah wawasan yaa πŸ€—

(29) Komentar

  1. Pantas ya kalau hujan itu kok bawaannya mellow gitu, ternyata memang ada pengaruhnya

  2. Pantesan kalo hujan bawaan laper mulu ya..tyt faktornya banyak. Haha Btw ak entah knp enggak penasaran soal shinee kemarin, malah baru tau disini. Haha

  3. ah ya bener, pengen yg pedes dan berkah ya mba, sinyal tubuh pengen menaikkan suhunya

  4. berarti wisata kuliner di Malang super laku y mba?

  5. dikendalikan suhu tubuhnya mba buat "merekayasa" kadar serotonin, hehe

  6. Ah iya jadi keingetan novel Hujan Tere Liye ttg kerusakan iklim permanen

  7. ah, itu mah emang suka kelayapan
    wkwkwk

  8. Wahhh, aya baru tau tentang hal ini mba, ternyata memiliki banyak pengaruh yaaa. Aya juga suka banget kalau mau di luar, berasa bebas kaya Dede" οΏ½οΏ½

  9. Nah, baru tahu nih Mbak Fika aku. Tertarik banget sama serotonin yang keberadaannya tergantung sama sinar matahari. Alhamdulillah ya kita tinggal di negara tropis, selalu ada matahari hampir lebih dari setengah tahun. Pantas, kalau cerah orang2 juga jadi ceria.

  10. Wah saya baru tau mba, ternyata memang ada ya alasan ilmiahnya antara hujan dan bawaan pengen makan mulu, hahah… Si serotonin itu mesti diumpetin dulu biar nggak bikin bawaan laper.

  11. Ngomongin sindrom SAD itu aku jadi ingat almarhum Jonghyun Shinee, yang katanya selama musim panas bakalan ceria, tapi musim dingin jadi gloomy. Entah benar atau tidak isunya, tapi ternyata suhu itu emang besar ya pengaruhnya:(

    Btw, kayaknya kalau aku nanti bisa ke Swiss atau negeri yang bersalju (dan dingin pastinya) kerjaanku bakalan makan terus nih, Mba. Di Malang aja hobiku makan nih πŸ˜€

  12. lah iya bener, mba. Kalau hujan bawaanya pengen makaaaan melulu. Apalagi makananya pedes dan berkuah. Aduh nikmat sekali. teryata ini toh rahasianya :p

  13. Oo, jd begitu penjelasan ilmiahnya, hihi, baru tauu. Tfs mbaa

  14. Kalau hujan atau musim dingin memang bikin laper, bawaannya pingin makan mulu apalagi pedas hangat, mantab

  15. No lapar saat musim hujan. Biasanya teh sama coklat yang mpo makan

  16. Oh gitu.. berarti saya kurang piknik ini hehehe

  17. di pontianak lagi panas banget mbak. Gak ada hujan hujannya. Tapi aku juga laper οΏ½οΏ½

  18. Waaaah, baru tau alasan ilmiahnya. Hujan bawaannya pingin yang anget-anget, yang anget-anget rasanya kuah bakso trus jadi laper hehehe. dulu mikirnya sesimpel itu

  19. Aku jarang sih merasa lapar saat hujan. Karena saat menjelang hujan biasanya udah bersin-bersin sampai lemes. Terus pas ujan turun sesek napas. Jadi enggak mikirin laparnya.
    Tapi kalau ditawari mie rebus saat hujan, aku enggak pernah nolak kok.

  20. Ya ampun…ini lagi hujan, beneran pengen bikin mi rebus…hahahaha

    Di Indonesia juga banyak stress kalo ganti musim ujan..kalo ga banjir ya longsor πŸ™‚

  21. Wahhh, Mba Fika aku baru taulohh ternyata ini ya penyebabnya kalo hujan sering lapar. Hahaha

    Makasih mba pengetahuannya, bermanfaat sekali menjawab rasa penasaranku jugaaaa. hihihi

  22. Tapi kuatir juga kalau kalap, mba. Hahhaa

  23. Suka sama bacaan disini, selalu menjawab rasa penasaran dalam diri ttg hal-hal kecil begini. οΏ½οΏ½

  24. Kl hari hujan otomatis alarm tubuhku bersuara fika ae … Bakso bakso mi ayam mi ayam gorengan gorengan. Gagal diet dah

  25. Cuaca dingin memang bikin gampang lapar. Meskipun menu sederhana, tapi rasa seolah makanan paling sedunia. Padahal cuma makan ubi rebus dan teh hangat hahaha

  26. Hahaah saya banget mesti laper kalau hujan atau pas dingin, rasanya kalau ada bakso enak gtu hehe.
    Iya kita suka liat salju krn di negara kita gak ada, tapi kalau yg sering liat salju mungkin jg suka liat matahari terik πŸ˜€

  27. Pas lagi hujan-hujan suasana dingin dan sendu, seringnya teman-teman kantor ngajak makan bakso, makan mie kuah pedas, atau makan yang anget-anget deh pokoknya. Hehehe. Mantep banget. Saya yang lagi diet pun kadang gagal diet hehehe. Btw, terimakasih mbak ulasannya soal tubuh kita. Informatif banget buat saya

  28. saat membaca ini lagi hujan dan ada penampakan mi ayam disitu, wah langsung laper dah haha

  29. […] karena ditambah fakta bahwa sinar matahari ternyata mampu merangsang tubuh mengeluarkan hormon serotonin, salah satu hormon pemberi rasa […]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *