[No Ads] Pengalaman Menurunkan Berat Badan Secara Alami

Pengalaman Menurunkan Berat Badan Secara Alami – Bismillah…

Sebelumnya, izinkan saya mau bilang (eh, nulis maksudnya) beberapa hal tentang artikel yang mau saya buat ini.

1. Artikel ini dipastikan tidak ada iklan apapun. Murni menulis karena just wanna write it, cuma mau nulis doank.
2. Saya bukan ahli kesehatan, sehingga tulisan saya tidak bisa dijadikan acuan. Sekali lagi, saya hanya mau menulis saja 🙂 . Pun tidak ada tendensi apa-apa di tulisan saya, benar-benar saya cuma kangen nulis pengalaman pribadi saja a.k.a curhat.

Apakah kalian punya problem tentang berat badan juga, Miskah? Baiklah, mari berpegangan tangan online untuk saling menguatkan, gkgkgk.

BB Naik Signifikan tren ace max amp Selama Pandemi

Tersebutlah seorang mamak beranak dua yang rungsing melihat timbangan yang entah kenapa nganan melulu hari demi hari. Kena-why?? Kenapa, woyyy?? *emosi

Sesemamak itu patut bertanya-tanya karena dia merasa tidak ada perbedaan pola makan dengan sebelumnya. Tidak setiap hari jajan atau bebikinan. Tapi, anehnya angka timbangan digital yang dipunyanya begitu semangatnya bertambah setiap hari. *emosi (2)

Dia pun mulai memikirkan faktor penyebabnya. Apakah karena tidak rajin lagi olahraga seperti sebelumnya? Ah tidak juga. Dulu 2017 dia juga pernah rajin olahrag terus off, tapi sampai 2020 BB nya aman saja.

Dia pun mulai mencurigai beberapa minuman kolagen (2 jenis aja, denk) yang sedang dikonsumsinya. Jangan-jangan itu penyebabnya. Maka, setelah dipikir-pikir sekali lagi, memang benar enam bulan sejak rutin minum minuman itu BB semakin rajin juga menanjak. Dan itu qodarullah terjadi berbarengan saat pandemi. Sudahlah kegiatan luar berkurang drastis, ya kan?

Halo, adakah yang punya pengalaman yang sama? Tanpa menyebut merk, saya tidak ingin mengeneralisir sebab-akibat ini. Karena setiap orang punya metabolisme yang unik dan berbeda-beda. Tidak ada yang salah dengan minuman kolagen (selama dia BPOM dan halal MUI), yang jadi masalah karena metabolisme tubuh sese-mamak itu yang mungkin tidak bersahabat dengan kolagen pabrikan.

Dan sese-mamak itu adalah………..(siapa lagi? gkgkgk)

Usaha Pertama di 2021

Bulan Maret April 2021 setelah saya menyadari itu, saya langsung berhenti meminumnya. Saya gak mau angka timbangan naik naik terus ke puncak gunung. Setelah saya berhenti, saya pikir BB akan menyusut ke angka sebelumnya dengan mudah. Oh, ternyata saya salah, tidak semudah itu, Miskah. Sungguh tidak semudah itu.

Bahkan setelah menjalani puasa Ramadhan 2021, BB saya gak turun sama sekali. Padahal sebelumnya sudah yakin banget ketika tunai puasa Ramadhan timbangan bakalan ke angka semula. Jadi, honestly puasa kemarin niat saya emang duniawi banget, huaaaaa *plak! plak! plak!

Tapi beneran saya sudah ngarep banget timbangan akan turun karena BIASANYA kalo udah puasa ramadhan nafsu makan jadi sangat terkontrol karena cepat kenyang.

Tapi, koq ini stuck ya. Bebal. Saya jadi garuk-garuk kepala sendiri.

Nothing happened

Usaha kedua, saya balik workout lagi. Kali ini senam aerobik dan yoga. Saya tahu bakal gak konsisten, tapi saya pengen nge-tes apakah dengan workout lagi saya berhasil membuat timbangan ke angka 58 seperti semula? Ternyata, setelah sebulan mencoba tidak ada perubahan apapun! Sama sekali! Makin bingung dah saya dengan kondisi tubuh ini. Bisa-bisanya stay di angka 64 65 tanpa mau bergeser sedikit pun ke kiri. Padahal tipe badan saya selama ini “mudah naik, mudah turun”. Tapi sekarang koq……..

Setelah itu saya coba melirik program diet a.k.a meal plan, tapi pengen yang gratis aja dulu buat liat “kemampuan” saya *halah. Ternyata saya juga langsung mundur ngeliatnya karena di sana sibuk ngitung-ngitung kalori makanan *tepok jidat. Padahal ya, saya akui hal seperti itu bagus banget, jadi kita juga tahu berapa kalori intake dalam sehari.

Buat yang lain, tolong jangan ikuti saya yang pemalas ini ya, gkgkgk.

“Usaha” di Akhir 2021

Setelah puasa, workout, dan diet gak berhasil (yang terakhir justru nyerah sebelum dilakukan *LoL), saya akhirnya beneran nyerah. Dahlah, biarin aja pasrah di angka 64 65, yang penting dijaga jangan sampai naik lagi.

Sebenarnya ini bukan semata soal estetika, tapi juga kesehatan raga dan jiwa saya (karena kalo saya gak bisa kontrol BB, saya bisa kena OA lagi, nanti saya stress karena merasa gak guna jadi orang “udahlah gak kerja, urusan IRT juga gak bisa” karena radang sendi seperti dulu, lama-lama bisa depresi, nah lho!). Akhirnya beberapa bulan saya kibarkan bendera putih. Gak ada lagi usaha untuk menurunkan BB.

Sampai akhirnya saya pengen banget punya vlog karena saya sedang jenuh di blogging. Dan ternyata dari sana justru BB saya bisa turun. Lho koq bisa?

Gini, saya kan sedikit gaptek (gak mau nulis “banyak”, wkwkwk), jadi urusan kamera dan editing itu cukup memforsir fokus dan energi. Saya belajar otodidak semuanya. Proses itu semua membuat saya gak terlalu bernafsu makan. Seperti kalian kalo kebanyakan deadline mungkin, tapi mengerjakannya dengan excited. Antara beban tapi happy ingin menyelesaikan.

Gak tau ya, apa itu hormon kortisol yang bikin kita gak nafsu makan di saat seperti itu?

Selain menyibukkan diri membuat konten, saya juga menjaga asupan air putih. Setidaknya 2-2.5 L untuk BB saya yang di angka 60 kg ini. Kenyang air juga membuat nafsu nyemil berkurang, karena perut udah penuh duluan. Sungguh pengalaman menurunkan berat badan secara alami, bukan? 😀 😀

Baca juga: Bertemu dengan Perawat Gagal Ginjal

Yap, 2 hal itu adalah “usaha” saya dalam menurunkan berat badan. Sama sekali bukan usaha yang disengaja, justru keduanya tanpa saya sadari berperan besar membuat timbangan perlahan geser ke kiri. Terhitung dari Oktober saya mulai bikin konten, berarti sampai Januari berarti 4 bulan saya totally turun 4 kg.

WOW!!!

WOWW!!!

Keren??

Bukan, tapi very SELOWW!

Hahahahaha…

Makanya judulnya Menurunkan Berat Badan Secara Alami, karena memang gak disengaja, karena gak disengaja hasilnya selow kek siput. 😀 Tapi saya senang, alhamdulillah akhirnya timbangan mau-maunya mengiri.

Jadi, seperti itulah pengalaman menurunkan berat badan secara alami yang saya lakukan. Alami itu khusus konteks ini adalah tidak disengaja, yaitu dengan: menyibukkan diri dan merutinkan asupan air putih 2-2.5 L setiap hari.

Sebenarnya kalau saya atur pola makan dengan ikut meal-plan dan olahraga saya bisa nih turun lagi dan lagi karena sudah “termulai” ini. Tapi, saya sudah punya pengalaman ikut diet (pola makan) keto dan DEBM, ternyata tidak direstui suami berulang kali. Akhirnya badan saya beberapa kali switch on-off antara fat-carb metabolism. Kasihan. Padahal saya akui pola makan tersebut pernah menghilangkan BB saya drastis, 8 kg dalam sebulan. Langsing banget dah. Tapi apa daya, tetap ridho suami di atas segala-galanya.

Kata suami juga, saya gak punya passion di olahraga, jadi mending gak usah sekalian olahraga, nanti kalau off malah melar. Hmmm, ya gimana ya, saya memang akui saya kurang konsisten, tapi secara teori-kesehatan olahraga itu penting karena bisa mengontrol korstisol, memperlancar peredaran darah, merangsang hormon dopamin a.k.a happy hormone (ralat ya kalau salah).

Apa coba bikin paper checklist aja kali ya? Biar semakin termotivasi. Masih ada 2 kg lagi yang harus dilibas nih. Kalau kalian gimana caranya biar rajin olahraga? Sharing donk?

2 thoughts on “[No Ads] Pengalaman Menurunkan Berat Badan Secara Alami”

Leave a Comment