Health Talk Mom' Health

Anyang-anyangan atau Batu Ginjal?

Assalamu’alaikum…

Akhir Desember 2019 kemarin adalah kedua kalinya aku mendapatkan serangan anyang-anyang. Yang udah pernah mengalami pasti tau gimana ga nyamannya: BAK sering tapi keluarnya dikiiiitt banget kemudian ada rasa-rasa nanggung ingin dikeluarkan tapi tak ada yang keluar dan ujung-ujungnya bikin sakit plus ngilu daerah pubis.

Errrrhh, sumpah ga enak banget rasanya 之之之.

Pengalaman Kena Anyang-Anyangan

Sebelum menikah aku sama sekali ga pernah kena anyang-anyangan. Pas mengalami pertama kali baru kutau rasanya. Hmmm, nikmatnyaa. Hahahaha.

Pertama kali kena anyang-anyangan adalah saat aku hamil pertama kali 7 tahun lalu. Aku pikir saat itu adalah kondisi normal, bukan karena infeksi bakteri atau masalah batu ginjal, tapi karena kandung kemih yang terdesak oleh rahim yang sedang mengembang. Walaupun tetap bumil juga beresiko kena ISK dan tetap wajib jaga kebersihan daerah intimnya.

Dan selama 6 tahun terakhir ini nyaris ga pernah lagi tuh kena. Bahkan sempat lupa rasanya gimana. Eh, Qodarullah tahun 2019 diingatkan lagi dengan rasanya, sampai 2x bahkan.

Yang pertama kena itu sebelumnya aku ada diare. Namanya diare kan pasti bolak-balik toilet. Dan yang namanya punya 2 bocah tanpa ART ga ada dalam kamusnya seorang ibu boleh berlama-lama di toilet atau kamar mandi.

Diare itu kemudian membuat (mungkin) ada bakteri iseng nyebelah karena salurannya yang deket kek tetanggaan. Ya udah deh kena salam tempel eyke Dih, makaseeeh yee.

FYI, antar laki-laki dan perempuan memang yang rentan terkena anyang-anyangan adalan perempuan karena faktor letak saluran kemih, reproduksi dan saluran pembuangan feses yang berada dalam 1 garis dengan jarak yang sangat dekat. Sangat berbeda dengan laki-laki.

Ok, balik lagi. Akhirnya, anyang-anyang pertama terpaksa minum antibiotik karena memang infeksi bakteri.

Dan Desember tadi aku dikasih lagi kesempatan kena anyang-anyangan yang kedua. Du du duh, sekali dapat kesempatan koq ga enak banget *wuahaha..

Apa ya, ini kenapa lagi, koq bisa?

Bertubi-tubi pertanyaan itu membuat aku harus flashback ke belakang. Dokter awalnya curiga aku kena ISK karena sebelumnya aku menginap di rumah keluarga yang bak air di wc nya lebih rendah daripada wc jongkoknya.

“Duh, sudah saya bilang kan kalau BAK di luar itu pakai air yang mengalir, jangan ambil air di bak nya. Kita ga tau airnya sesering apa dikuras, ada air seni orang yang terpercik atau ga. Pokoknya kalo lagi di luar pakai air mengalir langsung dari keran”.

Petuah itu meluncur dengan lancarnya dari dokter keluarga kami. Hal itu sudah pernah disampaikan 7 tahun lalu dan akupun masih ingat dan mengamalkannya. Cuman karena mikirnya saat itu kalau di rumah keluarga saja yaa bersih-bersih aja.

Akupun hanya bisa merutuk dalam hati ‘Yah, AB lagi dah. Dasar aku, nacqal, teledor’.

Tapi anehnya ternyata si dokter ga kasih resep AB.

Dokter malah kasih opsi kedua, cek urin. Sepertinya dia ada kecurigaan lain. Soalnya aku bilang rasanya itu sakit bangettt, lebih dari yang sebelumnya. Dan mungkin aneh juga menurutnya, masa ISK sampai 2x dalam tahun yang sama.

Akhirnya aku cek urin dan cuma bayar Rp 20.000 untuk itu. Murah banget karena yang dicek cukup lengkap. Ohya, untuk cek urin ini ternyata ga bisa ujug-ujug gitu aja minta cek ke petugas HARUS pakai surat pengantar atau rujukan. Untungnya sudah antisipasi.

Dan setelah keluar hasilnya, eng………..ing………….eeeng……………………

batu ginjal
Duh, maap kaga jelas ya? Zoom aja, please

Lihat kan, bagian eritrosit aku tinggi banget di atas ambang. Normalnya adalah 1-3 aku sampai 15 lebih.

Dari situ kemudian dokter curiga aku kena batu ginjal.

Baca juga: Flu Singapura pada Anak dan Penanganannya

Batu Ginjal dan Penangannya

Ternyata yaa anyang-anyangku bukan dari ISK tapi karena ada batu dalam ginjal. Kalian lihat kan bagian eritrosit di hasil lab? Nah itu pertanda ada sel darah merah yang keluar, artinya ada perlukaan akibat dari batu yang ada di dalam ginjal.

Ya Alloh, cobaan apalagi ini? Secara aku ga suka minuman bersoda, teh aja jarang bikin apalagi beli teh botolan, minum suplemen aneh-aneh juga ga. Lalu darimana?

Setelah “diintrogasi” oleh dokter kemungkinan masalahnya karena aku sempat menahan BAK selama perjalanan pulang dari Banjarmasin – Palangkaraya. Lumayan lah 2 jam nahannya. Mau singgah ke toilet umum tapi lagi males banget karena lagi haid. Sumpah males. Tau lah ya ribetnya cemana. Haish 之.

Duh, padahal aku ga sering juga nahan BAK. Itu conditional aja, jarang terjadi, tapi emang sih kalo pas haid lagi di perjalanan lebih sering menahan BAK. Tapi sekali lagi itu sangat jarang. Dan sepemahamanku batu ginjal kan terjadi dalam waktu yang lama.

Ah, sudah lah yang penting sekarang sudah sembuh dan bisa mengambil pelajaran dari sana: jangan menahan pipis terlalu lama kecuali lagi latihan kegel , jangan sampai berjam-jam juga .

Jadi, apa nih penangannya? Operasi? Tidak, tidak…… Hanya dikasih obat herbal saja.Alhamdulillah sekali lagi dokterku ga buru-buru kasih AB buat anyang-anyangan kali ini.

Jadi setelah tegak diagnosanya lewat cek urin baru deh dikasih obat. Jadi, aku diberi resep obat yang namanyaEnatin untuk meluruhkan batu ginjal itu. Diminum 2x sehari sampai habis 50 kapsul dalam botol itu.batu ginjal

Enatin ini kapsul gel transparan yang di dalamnya ekstrak tumbuhan peluruh batu ginjal. Sebaiknya diminum sebelum makan dan berjeda dengan jam makan. Karena kalau diminum setelah makan dan bersendawa obat itu akan terasa di sendawa kita. Rasanya cuman kaya mint-mint hangat ala OBH, cuma ga tau koq aku kurang suka aja.

Diminumnya 3x sehari, sekali minum langsung 2 kapsul.

Nah pengalaman aku saat hari ke-2 BAK sudah ga sakit lagi. Aku tanya donk sama dokternya boleh ga kalo ga dihabiskan, kan bukan AB. Dokter bilang wajib habis supaya tuntas pecahnya.

Baique lah, Dok.

Iya walaupun bukan AB tapi obat Enatin itu harus tetap dihabiskan agar proses pemecahan batu oksalatnya bisa tuntas. Kalau tidak tuntas akan mudah kena lagi. Begitu kata si dokter cakep yang baik hati itu. Wkwkwkw.

Sampai hari kelima rutin minum aku merasa ada sesuatu di pinggangku. Seperti pegal tapi lebih ke sakit dan ada sensasi panasnya juga. Dan kentara banget rasanya di 2 titik di pinggang. Mungkin itu letak ginjalnya kali ya.

Setelah aku konfirmasi ke dokter, kata beliau bisa jadi itu adalah sisa-sisa batu terakhir yang digerus. Hmmm, baiklah. Alhamdulillah ala kulli haal.

Ohya, wanti-wanti dokterku saat proses pengeluaran batu ini adalah jangan minum kopi, teh sementara waktu dan lebih baik jangan puasa sampai tuntas pengobatannya. Karena dalam prosesnya selain minum obat juga kita harus gempur air lebih banyak dari biasanya agar mempercepat proses peluruhan.

Baca juga: Obat gatal salep Atopiclair, non steroid

Aku sempet males banget menghabiskannya apalagi ketika sudah lewat masa-masa kritis itu. Tapi tetep ga boleh kan. Tapi akhirnya yaa habis juga sih. Alhamdulillah. Dan dengan habisnya butir-butir obat terakhir dengan ini saya nyatakan bahwa batu ginjalnya bersih dan saluran kemih kembali sehat dengan dibuktikan oleh hasil cek urin ini. Biidznillah sembuh. Yeay!

batu ginjal
Lihat bagian eritrosit. Alhamdulillah bersih….bersiiih…

Karena cek urinnya di dua tempat berbeda jadi lembar hasilnya agak berbeda urutannya (yang di klinik pertama keburu tutup libur natalan). Tapi, insya Alloh hasilnya valid koq.

Bagaimana Agar Tidak Terkena Batu Ginjal

Bentar,

Batu ginjal itu apa maksudnya ada batu di ginjal? Oh, ga mesti. Bisa di ginjal, bisa di saluran kemih. Tapi mau di ginjal kek, saluran kemih kek, yang pasti sakit. Jangan mau kena, ya.

Aku jadi intropeksi diri nih setelah kejadian ini. Ternyata ga neko-neko minum ini inu ga menjamin ginjal sehat. Jadi sekarang aku lebih mengusahakan untuk;

1. Mengurangi kopi dan teh (sekalipun teh hijau)

2. Ga boleh kurang air, big no dehidrasi. Minum jangan nunggu haus doank. Harus atur quantitas dalam sehari agar tercukupi

3. Jangan tahan pipis kelamaan sampai berjam-jam.

4. Jaga kebersihan, kalau lagi di luar pakai air langsung dari kran, jangan cebok pakai air dalam bak.

5. Of course, hindari sebisa mungkin minuman berwarna, berperisa sintetik, dan berpengawet.

 

***

 

Nah, nah… Akhirnya selesai juga tulisan ini. Alhamdulillah ternyata ga panjang-panjang amaat ya. Seribu kata lebih dikit doank, tapi semoga bisa bermanfaat buat kalian pembacaku. Sehat-sehat ya kaliaaaan semuaa biar bisa terus baca blog aku. *eaaaaaaaa. Nantikan artikel kesehatan lainnya ya.

(18) Komentar

  1. Seumur-umur baru sekali aku kena anyang-anyangan setelah operasi beberapa waktu lalu, karen agak pakai kateter jadi agak susah buang air kecilnya sementara belum boleh ke kamar mandi. Nahan pipis paling kalau dalam perjalanan ya. Semoga kita sehat selalu ya.

    1. Ooh, pakai kateter pun bisa kena anyang-anyangan ya Mba

  2. Pernah anyang2an mana pas itu bulan puasa jadi kalo teraweh gt di masjid rasanya ngga nyaman banget. Jangan sampai lagi deh.

    1. Berarti anyang-anyangan Mba kayanya karena dehidrasi kemungkinan

  3. Selalu aku nomor 4. Nggak mau pakai air di bak klo di tempat lain. Seperti udah tertanam di djiwa mdh2an nggak kena lagi ya mba. Kita semua sehat walafiat

    1. Hihi iya Mbaa…

  4. Aku pernah ini ngalamin anyang-anyangan dan memang gak enak banget rasanya, aku kalau ke tempat umum gitu prefer pakai air langsung dari keran atau kalau enggak sedia tissue basah tapi yang non parfum.

  5. Sebenarnya pencegahan batu ginjal sederhana saja ya, Mbak. Lebih ke pola hidup aja. Soal konsumsi air dan bagaimana menjaga kebersihan. Aku juga sempat agak sering anyang-anyangan. ALhirnya ku rutinin naikin kaki pas sebelum tidur. Minum air putih cukup dan usahakan selalu bawa lap kain atau handuk kecil buat habis cebok.

  6. Menyiksa banget anyang-anyangan itu.
    Saya pernah 2X kena.
    Pertama karena nahan kencing selama hampir 2 jam, akhirnya kena anyang-anyangan bahkan sampai demam dan mengigil.
    Kedua pas lagi awal hamil di bungsu. Tapi kata orang-orang sih kalo awal hamil dan kena anyang-anyangan itu emang biasa terjadi.

  7. Jadi introspeksi diri nih baca artikelmu, jadi harus air mengalir ya untuk cebok, aku biasa gitu apalagi kalau lihat baknya kotor, terus banyak minum dan kurangi kopi dan teh..makasih pencerahannya yaa..

  8. duh gak enak banget yaa kalau kena masalah di saluran kencing. saya jg kalau kurang minum jd gitu. ke kamar mandi mulu tp BAKnya dikit dan sakit

  9. sebel emang kalau kena anyang2an. udah keburu2 ke kamar mandi, eh yg ada rasa sakit dan gak keluar air kencingnya. duh karena itulah saya selalu sedia botol minuman, selalu dekat biar inget belum menghabiskan isi botolnya

  10. Rachmanita menulis:

    Masalah anyang anyang ini emang gak bole disepelakan ya.. Mending langsung ke dokter ya mak kalau ada ciri begitu buat antisipasi

  11. Alhamdulillah bisa luruh pake obat enatin ya mak. Pasti sakit banget itu huhu.
    Soale dulu mamaku dilaser jadi batu gitu hhuuhuh sehat2 ya mak

  12. Ahh aku ini kadang sampai lupa minum air putih mbak. huuu
    Padahal kebanyak duuduk di depan laptop juga ga baik. hiks
    Walau begitu tetap aku usahakan buat berdiri dan ambil air putih. Trus lagi nggak nunda buat pipis. Sakit emang kalau sampai waktunya pipis nggak pipis :'(
    Btw TFS yahh Mba

    1. Iya Mba, kadang kalo aktivitas lebih banyak otak daripada otot suka lupa minum air putih karena ga kerasa haus

  13. Anyang-anyangan tuh nggak enak banget ya. Dulu sering sampai tobat rasanya, tapi beda sama batu ginjal kalau kata tetangga yang kena batu ginjal..dia pipis tapi setetes dua teyes dan sakit banget sampai ke pinggang

  14. […] Baca juga: Batu ginjal atau anyang-anyangan? […]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *