Blog Contest Lifestyle

Tebar Kebaikan: Redam Kecemasan, Perpanjang Keberkahan

Karena menebar kebaikan adalah obat

 

Assalamualaikum….

Seperti yang sedang kita ketahui bahwa dunia sedang tidak baik-baik saja. Negeri kita pun tak luput darinya. Virus yang belum ditemukan vaksinya itu kini sedang berkeliaran ke seluruh penjuru bumi, membuat semua manusia di planet ini dihantui kecemasan. Ternyata mudah saja bagi Alloh untuk meruntuhkan kesombongan manusia. Bukan dengan monster raksasa yang menghancurkan kota seperti di kartun hero anak-anak, melainkan justru makhluk mikroskopik, yang tidak terlihat oleh mata kita tapi mampu memporak-porandakan tidak hanya sistem pertahanan tubuh kita, tapi juga kestabilan semua negara di dunia.

Kecemasan karena keberadaan penyakit baru ini kemudian membuat banyak orang menjadi panik. Mulai dari memborong masker medis, hand sanitizer, cairan desinfektan. Bahkan vitamin dan empon-emponan ikutan naik daun. Harganya pun semakin melambung dan susah didapat. Belum lagi anjuran #dirumahaja membuat sebagian orang mudah jenuh dan berujung stress.

Stress?

Manusiawi.

Iya, manusiawi, karena hakikatnya manusia adalah makhluk sosial dimana berinteraksi adalah kebutuhannya. Sehingga keadaan seperti ini rentan membuat kita tidak produktif. Seakan setiap menengok ke langit seperti ada mendung hitam pekat dan tebal yang siap runtuh. Stress, pesimis, buntu, dan tidak produktif.

Tapi, ayolah….sampai kapan kita mau dikontrol negative feeling berlebih seperti itu? Fakta bahwa virus ini jenis baru memang tidak dielakkan lagi. Pun juga fakta bahwa virus ini semakin bermutasi ke arah yang tidak bisa diprediksi juga mau tidak mau harus diakui. Tetapi kita harus tetap berpikir positif bahwa pandemi ini akan berakhir selama kita menaati anjuran #dirumahaja, memakai masker dan physical distancing. Tidak lupa juga kalau kita harus menjaga asupan makanan bergizi, olahraga, tidur berkualitas, rajin cuci tangan, dan melakukan kegiatan yang bermanfaat yang memberikan rasa bahagia selagi masa pandemi ini.

Jadi, bagaimana kalau kita memikirkan hal lain yang membuat kita bahagia? Whatever, entah mengerjakan hobi atau mendalami passion atau mau saya tunjukkan sebuah fakta lain? Fakta bahwa memberi ternyata bisa membahagiakan orang dan membahagiakan diri sendiri.

 

Penelitian: Kebaikan, Makin Dibagi Makin Bahagia

To be honest, saya pribadi bukan orang yang rajin memberi atau bersedekah. Biasanya saya akan melihat keuangan kami dulu sudah aman atau belum baru memutuskan untuk bersedekah. Pengakuan yang agak memalukan memang karena terkesan pelit. Tapi, qodarullah pandemi ini mengubah cara berpikir saya.

Hari ini, banyak sekali perusahaan yang terdampak karena pandemi ini. Dari UMKM sampai perusahaan internasional. Efeknya adalah banyaknya karyawan yang di PHK. Kalaupun tidak di PHK, pasti kesulitan mencari uang. Tidak sampai di situ, seperti efek domino, keadaan buruk semakin menjalar, kriminalitas pun menjadi marak.

Berita semacam itu hampir tiap hari terdengar dan membuat hati saya mencelos. Ada yang meninggal karena 2 hari tidak makan. Ada pula yang nekat mencuri beras hanya untuk bisa makan dengan keluarganya berlaukkan sambal. Sambal? Iya, bukan makanan mewah, hanya untuk mengganjal perutnya dan anaknya saja. Saya rasa tidak ada yang tidak tercabik-cabik perasaannya mendengar berita-berita memilukan tersebut. Termasuk saya.

dompet dhuafa menebar kebaikan latifika.com
Laporan donasi kecil saya dengan tetangga bikin kami ingin berdonasi lagi. Membayangkan mereka yang 3 hari ga bisa makan rasanya sedih tak terkira

 

Apa yang saya lakukan memang belum sejauh mereka yang punya lembaga donasi di kampungnya dan langsung menyalurkan bantuan ke tangan yang membutuhkan. Namun, seperti yang saya bilang, setidakanya pandemi ini mengubah cara berpikir saya tentang makna memberi. Apalagi di situasi sulit semacam ini, kalau tidak dirumahkan, yaa dipotong gajinya atau berkurang pendapatan. Bersyukur suami masih di posisi yang kedua. Sedangkan saya mulai awal menikah hanya di rumah saja. Menurut hitung-hitungan kondisi keuangan keluarga kami tidak sebaik bulan-bulan berikutnya.

Sebelumnya, saya termasuk orang yang jarang memesan makanan via ojek online. Tahun lalu bahkan saya hanya 3x pernah mencoba pesan makanan online, itupun kalau lagi sakit. Tapi, sejak wabah ini melanda entah sudah berapa kali saya melakukan pemesanan. Niatnya hanya sederhana: ingin membantu para ojek online (ojol) yang kesulitan mencari nafkah karena berkurangnya penumpang.

Awalnya, jujur, saya merasa berat dan boros ketika memaksa diri memberi bayaran lebih kepada ojol (dan terkadang seporsi makanan yang kami pesan). Iya, saya merasa boros sekali karena saya terbiasa memasak di rumah, terlebih suami yang dididik oleh ibunya menjadi orang yang hemat. 

Tapi, yang saya bingungkan justru entah kenapa lama-lama “pemborosan” yang saya lakukan kali ini malah membuat saya…… ketagihan. Iya, semacam itu. Ketagihan dan ingin melakukan lagi. Apalagi ketika melihat raut wajah penuh syukur mereka. Ketika mendengar ada getaran saat mereka mengucapan terimakasih – entah karena mereka kelelahan, apakah kedinginan, atau kelaparan. Itu membuat hati saya seperti ikut bergetar juga. Getaran yang membuat saya ingin melakukannya lagi.

tebar kebaikan dompet dhuafa latifika.com

Benar-benar saya bingung, baru kali ini saya boros membelanjakan uang dari suami tapi justru merasa bahagia. Padahal sebelumnya keluarga kami termasuk yang jarang jajan di luar demi bisa menabung. Tapi, pandemi ini mengubahnya 180o.

Akhirnya, sampai kepada saya sebuah fakta lain yang berelasi yang bisa menjelaskan hal tersebut, sebuah penelitian mahasiswa di Swiss.

Dikutip dari laman Republika.com, bahwa pada Juli 2017 telah dilakukan penelitian oleh mahasiswa Universitas Zurich, Swiss, tentang korelasi antara: aktivitas kebaikan dengan munculnya kebahagiaan. Kampus yang masuk sebagai 9 kampus terbaik dunia sekaligus salah satu kampus dengan peraih nobel terbanyak, tentu penelitian yang dilakukan bisa dipertanggung jawabkan

Singkat cerita, penelitian itu melibatkan 50 orang dengan rincian: kelompok eksperimental sebanyak 25 orang diberikan uang sebesar 25 Franc Swiss dan diminta untuk dihabiskan dalam seminggu dengan cara memberikan uang tersebut kepada orang lain (bisa dalam bentuk hadiah atau makan malam gratis), sedangkan kelompok terkontrol juga sebanyak 25 orang lainnya, juga diberikan uang sebesar 25 Franc Swiss dan diminta dihabiskan dengan cara membeli apa saja yang diinginkannya untuk dirinya sendiri.

Apa hasilnya?

Ternyata, saat dilakukan pemindaian otak pada dua kelompok tersebut didapatkan hasil yang berbeda. Neuron di bagian otak yang bernama temporo-parietal-junction (TPJ) ditemukan lebih aktif pada kelompok pertama –yang memberikan hadiah kepada orang lain. TJP ini kemudian mengaktifkan neurons di ventral striatum. Ventral striatum ini adalah bagian otak yang diasosiasikan dengan munculnya rasa bahagia, apresiasi, dan empati.

Studi ini membuktikan bahwa ada perilaku, syaraf, dan rasa bahagia saling berhubungan satu sama lain

Ternyata….

Terjawab sudah kenapa ada orang yang hidupnya merasa bahagia dengan kebisaannya yang suka beramal. Terjawab sudah kenapa saya justru merasa bahagia saat menjadi “boros”.

Karena ternyata berbagi itu makin dibagi makin bahagia.

Sepasang Hati yang Berbagi

Bagaimana berbagi di saat susah seperti ini? Sulit memang, apalagi di saat bidang perekonomian juga ikut terdampak. Dari buruh kasar hingga pemegang saham terbesar semua merasakan pahitnya resesi imbas dari pandemi.

Namun, bukan banyaknya harta yang membuat orang ringan tangan membantu sesama, melainkan mental miskin/kaya lah yang membedakannya.

Di dalam Islam, yang namanya membantu sesama atau bersedekah tidak harus menunggu kaya. Dalam Al-Quran, Surah Al-Imran ayat 134 Alloh memberitahu kepada kita bahwa 3 sifat mulia yang hendaknya dimiliki oleh setiap muslim, salah satunya adalah kebaikan berbagi / bersedekah di waktu sempit maupun lapang.

menebar kebaikan dompet dhuafa latifika.com
Awan Gunawan dan Istrinya, Dinda Marlina (sumber: mediaindonesia.com)

Saya jadi teringat seleb Facebook yang booming di tahun 2018, Pacor alias Awan Gunawan. Waktu itu dia viral karena tulisannya yang kocak bersama istrinya, Dinda Marlina. Sebenarnya kondisi mereka saat itu sedang krisis karena hutang ratusan juta akibat gaya hidup yang berlebihan dan puncaknya kebangkrutan pada 2013.

Namun, ada cerita menarik dari sepasang suami istri yang pernah diundang di Kick Andy tersebut. Mereka yang saat itu lekat dengan keterbatasan materi ternyata mampu menolong orang lain, dari membayar lebih untuk sayur yang dibelinya dari pedagang kecil, mencarikan kontrakan untuk perempuan dan anaknya yang homeless, mmeperkerjakan anak yatim di usaha bakmi yang tidak menguntungkan (tapi tetap dipertahankan) sampai menjadi orangtua asuh anak yatim penjual jajanan.

Menawar tidak membuatmu kaya, memberi tidak membuatmu miskin (Pacor Story)

Kebaikan Pacor dan Dinda tersebut sekarang menuai hasilnya. Perlahan-lahan Alloh angkat derajat mereka, dari yang tidur di toko yang sama dengan usaha percetakan kecil mereka sampai punya rumah sendiri, mobil sendiri, umroh, dan yang paling penting hutangnya yang mencapai ratusan juta sekarang sudah lunas. Alloh juga menggerakkan hati seorang penerbit buku yang kemudian membuat Pacor akhirnya punya 4 buku bersama istrinya. Hingga sekarang kemudahan-kemudahan tersebut selalu datang lewat usaha barunya berjualan minuman lemon.

tebar kebaikan dompet dhuafa latifika.com

 

Menebar Kebaikan, Menjaring Keberkahan

Di dalam Islam, berbuat kebaikan –seperti membantu orang yang kesulitan dalam bentuk materi, tidak hanya membuat perasaan menjadi bahagia, seperti yang dibuktikan oleh peneliti di Universitas Zurich, Swiss. Tapi lebih dari itu. Alloh SWT menjanjikan kebaikan dari berbagi kepada sesama, di antaranya;

  • Bersedekah bisa menolak musibah.

“Bersegeralah bersedekah, sebab bala bencana tidak pernah bisa mendahului sedekah. Belilah semua kesulitanmu dengan sedekah. Sedekah itu sesuatu yang ajaib. Sedekah menolak 70 macam bala dan bencana” (HR Baihaqi dan Thabrani).

  • Bersedekah bisa menghapus dosa

Sedekah itu memadamkan dosa sebagaimana api dapat dipadamkan dengan air, begitu pula shalat seseorang selepas tengah malam.” (HR. Tirmidzi dan Ibnu Majah).

  • Bersedekah menjauhkan dari api neraka

Hindarilah api neraka walaupun dengan bersedekah hanya separuh buah kurma.” (HR. Muslim)

  • Bersedekah menambah keberkahan

Berkah artinya bertambah kebaikan, baik berupa bertambahnya harta, kesehatan, amal, ilmu, dan pahala. Berkah artinya bertambah ketaatan kepad Alloh (albarokatu tuziidukum fii tho’ah).

Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir seratus biji. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui.” (QS. Al Baqarah: 261).

Melipat gandakan yang dimaksud Alloh SWT tersebut memang bukan melulu soal materi, tetapi lebih pada keberkahan hidup dan harta. Contoh keberkahan yang sederhana, misal, di depan kita ada martabak 1 porsi besar. Kita berikan setengahnya kepada teman. Bisa jadi rasa kenyang yang kita dapat sama dengan memakan martabak 1 porsi. Itulah keberkahan pada makanan.

 

Cita-cita Masa Kecil

Kalau bercerita tentang sedekah dan kaum dhuafa, saya jadi teringat masa kecil saya yang bercita-cita ingin menjadi orang kaya gara-gara mendengar tausiyah ustadz di mesjid tempat saya mengaji dulu. Cita-cita ingin menjadi kaya karena ingin membantu orang. Tapi, cita-cita itu kemudian perlahan memudar saat SMA, saat mendengar guru ngaji berkata bahwa Nabi Sulaiman adalah nabi yang paling terakhir masuk syurga sebab hisabnya yang sangat lama. Kita tau kan bahwa Nabi Sulaiman adalah nabi  yang paling kaya di antara semua nabi dan rasul, ternyata harta beliau yang membuat perjalanan hisabnya menjadi lama.

Ya Alloh, kalau Nabi Sulaiman saja hisabnya lama, bagaimana dengan saya -yang belum tentu bisa kaya tapi sudah tentu banyak dosa?

Tapi, di sisi lain pernah sampai maklumat kepada saya bahwa menjadi fakir miskin juga dekat dengan kufur. Sehingga ada doa dari Nabi Muhammad;

“Ya Alloh, sesungguhnya aku berlindung dari kefakiran dan kekufuran serta adzab kubur” (HR. Abu Dawud, An-Nasa’I, dan Ahmad).

Bukan, bukan hendak meng-underestimate-kan bahwa fakir miskin adalah perbuatan tercela dan hina. Menjadi kayapun tidak menjamin kemuliaan seseorang. Ingat kisah si Qarun yang ditelenggelamkan Alloh ke dalam tanah kan? Harta melimpah yang dibanggakannya tidak satupun yang membawa pada kemuliaan. Semua tergantung bagaimana kita, mau miskin atau kaya, menjalani kehidupan karena sesungguhnya menjadi kaya atau miskin adalah ketetapan Alloh. Jka si miskin bisa bersabar dan ridho serta menahan diri dari perbuatan yang dilarang syariat, maka dia akan mulia. Dan jika si kaya bisa memanfaatkan hartanya di jalan Alloh dia juga akan mulia, bahkan dengannya terselamatkan dari siksa kubur serta mendapat naungan di Padang Mahsyar.

Jadi, bagaimana cita-cita masa kecil itu sekarang? Akhirnya saya tidak lagi berdoa ingin kaya atau tidak lagi, tapi doanya menjadi: semoga Alloh mampukan saya (dan suami) menjadi orang yang ringan tangan alias mudah bersedekah. Ya, karena bersedekah itu sebenarnya adalah obat yang menjauhkan dari sifat kikir dan bakhil.

Seperti harta yang disedekahkan dan yang tidak, laksana air yang mengalir dan yang tergenang. Mana yang lebih bersih, lebih sehat, dan lebih bermanfaat?

tebar kebaikan dompet dhuafa latifika.com
Air mengalir vs air tergenang

Perumpamaan harta kita seperti air, jika kita sedekahkan/zakatkan maka dia layaknya air yang mengalir, semakin banyak semakin deras. Dan jika tidak kita sedekahkan/zakatkan akan sama halnya dengan air yang tidak mengalir, diam di tempat. Mari kita pikirkan bersama-sama, mana dari dua air tersebut yang lebih sehat diminum, lebih bersih digunakan, dan lebih bermanfaat bagi banyak orang? Begitulah hakikatnya harta kita. Ditumpuk memang akan semakin banyak, tapi buat apa kalau tidak bisa menolong di hari kiamat?

 

Tebar Kebaikan Ala Dompet Dhuafa

Namun, adakalanya sedekah dan zakat yang dikeluarkan secara personal hanya bisa menjangkau dalam wilayah yang sempit dan penerima yang sedikit serta efek yang diberikan sebentar. Padahal kehidupan akan tetap berlangsung dan masyarakat kurang mampu harus diberdayakan agar bisa bangkit perlahan menopang kehidupannya sendiri. Di sinilah kita memerlukan sebuah badan yang mengkoordinir pengumpulan sedekah dengan jangkauan yang lebih luas dan penerima yang lebih banyak dengan efek jangka panjang.

Dompet Dhuafa adalah salah satunya.

Badan amal yang sejak tahun 1993 membentang kebaikan sedekah dan zakat kepada lebih dari 19 juta penerima manfaat ini tidak hanya sebagai filantropi tetapi juga wirasusaha sosial profetik.

Dompet Dhuafa, siapa yang tidak kenal dengan lembaga amal satu ini? Lembaga amal yang sudah menebar kebaikan selama 27 tahun ini menjadi lembaga amal tertua di Indonesia. Tidak hanya memberi “ikan”, tapi juga “pancing dan kail”, mungkin itulah perumpaan yang cocok diberikan kepada Dompet Dhuafa. Karena lembaga amal yang punya 5 pilar program pengentasan kemiskinan ini berkomitmen untuk menunjukkan bahwa pengelolaan sedekah tidak hanya untuk solusi singkat dan praktis (seperti memberi bahan pangan), namun juga dari permasalahan dasar dengan pemberdayaan usaha masyarakat.

tebar kebaikan dompet dhuafa latifika.com

 

Nah, ini yang jarang bisa dilakukan oleh muzakki secara personal. Karena zakat dan sedekah yang dikeluarkan secara personal tentu jumlahnya jauh dari mampu untuk menciptakan lapangan kerja. Paling maksimal hanya memberi bingkisan sembako yang tahan dalam hitungan hari.

Adanya lembaga amal seperti ini juga sekaligus membuktikan manfaat sedekah dan zakat yang disyariatkan Islam. Bahwa dengan sedekah dan zakat perekonomian akan tumbuh, karena harta si kaya sebagian mengalir kepada si miskin, dan si miskin memanfaatkan zakat yang diterimanya dengan baik dalam mencukupi kebutuhan sehari-hari dan atau untuk mengembangkan usahanya. Dan pada akhirnya kesenjangan antara yang kaya dan miskin akan berkurang.

tebar kebaikan dompet dhuafa latifika.com

Bagaimana Menunaikan Zakat dan Sedekah Lewat Dompet Dhuafa?

Teman-teman, ternyata sangat mudah jika kita ingin berdonasi di Dompet Dhuafa. Mereka sudah menyiapkan website untuk wadah mengumpulkan zakat, infaq, dan sedekah bagi para muzakki. Lewat www.donasi.dompetdhuafa.org kita bisa melakukan transfer donasi semudah menjentikkan tangan.

Jadi, lewat website itu kemudian kita akan diarahkan pada portal donasi yang disediakan. Untuk lebih jelasnya saya sudah siapkan infografis untuk tutorial donasi di Dompet Dhuafa.

tebar kebaikan dompet dhuafa latifika.com

Setelah memilih metode transfer, akan keluar invoice seperti di bawah.

tebar kebaikan dompet dhuafa latifika.com

 

Atau bisa juga lewat Dompet Dhuafa yang ada di setiap kota seperti yang ada di Palangkaraya, tempat tinggal saya. 

dompet dhuafa menebar kebaikan latifika.com

 

Jadi, 

Dengan adanya lembaga amal nasional seperti Dompet Dhuafa kita akan mendapatkan  bahwa harta yang kita keluarkan akan lebih bermanfaat bagi masyarakat luas karena digunakan untuk pemberdayaan masyarakat, mulai dari kesehatan, pendidikan, ekonomi rakyat, sosial dakwah, serta budaya. Sehingga sedekah dan zakat yang dikeluarkan akan terasa sekali manfaatnya bagi mustahiq. Dan kita sebagai muzakki mendapat keberkahan yang lebih banyak

 

“Tulisan ini diikutsertakan dalam Lomba Blog Menebar Kebaikan yang diselenggarakan oleh Dompet Dhuafa”

 

 

Sumber:

  • https://www.republika.co.id/berita/gaya-hidup/parenting/17/07/19/otaxin383-hasil-penelitian-berbuat-baik-bisa-memunculkan-rasa-bahagia
  • https://www.dompetdhuafa.org/
  • infografis by www.latifika.com

(38) Komentar

  1. setuju banget nih, di saat seperti ini walaupun tidak banyak kita wajib membantu saudara kita yang membutuhkan, sebaiknya didik anak kita sejak dini pula. Apalagi dengan bantuan digital gini jadi lebih mudah

    1. gpp Pak, semampunya. Nanti kan terkumpul dari ribuan orang nominalnya ada banyak. Sedekah kita yang nyelip di sana diberdayagunakan dan bermanfaat untuk orang

  2. Joko Yugiyanto menulis:

    Betul jg y berbagai masalah di dunia itu bisa di selesaikan dengan sedekah n berbagi untuk sesama

    1. Yang pasti ada keberkahan dari Alloh untuk harta yang mengalir Pak

  3. Setuju. Makin berbagi, makin bahagia. Ada rasa yang beda di hati kalau tahu kita berarti buat oarang lain.

    1. Bangeett Mba. Ternyata memang ada penelelitiannya loh

  4. Pandemi Covid 19 ini memang berpengaruh terhadap kondisi ekonomi. Saya juga termasuk orang yang merasakan efeknya secara nyata. Namun, melihat fakta masih banyak orang yang lebih kesulitan, membuat saya dan keluarga masih bersyukur bisa makan dan masih punya rasa aman. Ya, meski harus bernaung ke orang tua di kampung. Hihi… Semoga kita semua yang memiliki harta dan rejeki lebih, bisa lebih tergugah lagi hatinya untuk berbagi kepada mereka yang membutuhkan.

    1. Iya Mba. Kadang itu malu kalau baca kisah pemulung, ojol atau tukang parkir yang mengusahakan dirinya untuk bersedekah padahal hidupnya aja udah susah. Maluuu bangett

  5. Salut sama Dompet Dhuafa yang terus berinovasi untuk memudahkan para wakif dan orang-orang yang ingin bersedekah. Tinggal klik dan klik. Ini sangat memudahkan kaum muda yang gemar bersedekah walaupun mungkin besarnya tidak seberapa. Karena meraka sadar dengan bersedekah, selain berkontribusi untuk kebaikan sesama saat di dunia, manfaatnya juga akan terus dirasakan saat nanti di akhirat.

    1. Yupp, bener banget Mas. Yang receh2 kaya kita kan sepertinya ga terlalu kelihatan manfaatnya. Nah, kalo udah dikumpulin dalam jumlah besar wah baru bisa kasih manfaat besar untuk jangkauan yang lebih lebar

  6. patungan sama tetangga pun bisa menyantuni tetangga lain yang membutuhkan makan sampai 3 hari ga makan beras. Kebaikan kecil setau komunitas keren dulu biar bisa berbagi ya Mbak. Buktinyamacam itu punya nilai unggul dan kepuasan tersendiri. Insyaallah akan menarik kebaikan lebih banyak lagi. Banyak teladan di sekitar kita tentang keberkahan kebaikan, seperti Pacor tadi. Perjalanan inspiratif banyak tersebar, maukah kita menirunya? Saya jadi tersadar bahwa tak harus kaya untuk bisa menebar kebaikan. Kalau sudah kaya, jangan-jangan kita malah abai, ga mau berbuat baik. Jadi sekecil apa pun lebih sekarang juga ya. Semoga istiqamah.

    1. Nah, bener banget Mas. Sedekah ga harus nunggu kaya, karena banyak yang kaya tapi mentalnya Qarun. Naudzubillah. Kalau kita ingat hari kiamat niscaya ga bakal mau nahan harta buat diri sendiri

  7. Seneng banget bisa berbagi dengan orang yang membutuhkan. Pasti yang diberi senang dan yang memberi juga akan bahagia.
    Berharap memang banyak yang tergerak untuk saling berbagi karena memberi akan membuat hati semakin kaya

    1. Aaamiin. Kadang malu kalau baca cerita kang parkir, pemulung atau ojol yang berusaha bersedekah, sedangkan hidup mereka aja udah susah

  8. menulis:

    Kebaikan, makin dibagi makin bahagia. Setuju sih kaak soalnya rasanya jadi seneng udah ga egois atau mikirin diri sendiri aja, terus nikmatnya masha allah luar biasa selalu kembali ke diri kita dalam jumlah yang berkali2 lipat 🙂

    1. Betul Mba. Bahkan terhindar dari musibah itu juga salah satu rezeki yang mungkin asbab kita bersedekah

  9. Subhanallah, dengan kita bersedekah jangan takut harta yg miliki akan habis. Tapi yakinlah Allah akan melipatgandakan harta kita.

    Apa lagi harta kita digunakan untuk membantu sesama seperti saat ini. Uluran tangan dari orang yg mampu sangat diharapkan sekali

    1. Betul sekali Mas. Alloh Maha Kaya, jangan takut bersedekah. Tapi memang semua yang menentukan mental masing-masing. Saya pun dulu pernah merasa pada posisi susah bersedekah

  10. Dompet dhuafa menurutku merupakan salah satu solusi untuk kita yang ingin berdonasi tapi tidak mau ribet. Dan juga jangkauannya lebih luas. Semoga di bulan Ramadhan ini makin banyak berdonasi dan beramal. Mumpung sekarang caranya makin dipermudah dan anti ribet.

    1. Iya Mba Mut. Sudah ikut donasi juga kah?

  11. menulis:

    Benar sekali mbak..
    Program dompet dhuafa ini sangat beragam..
    Dan dgn dompet Dhuafa kita bisa lebih mudah menebar kebaikan

    1. Iya Mba, karena levelnya nasional dan jangkauannya jadi luas

  12. Bulan Ramadhan juga merupakan bulan yang tepat untuk memperbanyak amalan baik dan menebar kebaikan dengan berbagi ya

    1. Iya, Mba, momennya jadi tepat banget

  13. Intinya berbagi itu bikin hati bahagia ya kak…sebab sekecil apapun yang dikasi kepada orang yang membutuhkan rasanya hidup kita pun jadi berguna buat mereka…toh berbagi kebaikan tak harus materi juga menurut aku, bisa juga dengan waktu, tenaga dan fikiran

    1. Bener sekali Mba, apapun yang kita punya ga harus materi.

  14. Jadi ada penelitian yang menunjukkan bahwa berbagi bisa membuat kita menjadi lebih berbahagia ya. Semoga kita bisa terus berbagi kebaikan dengan sesama kita

    1. Iya Mas, ada. Tahun 2017 di Universitas Zurich, Swiss, negara paling bahagia versi PBB

  15. caranya emang praktis banget sih, dompet dhuafa juga penyalurannya tepat sasaran selalu, insyaallah

    1. Iya, praktis dan ga bingung lagi kemana harus mendonasikan harta kita Mba

  16. Lina W. Sasmita menulis:

    Selalu takjub jika satu per satu membaca kisah sedekah dan kebaikan orang lain kepada sesama. Pemurah dan ringah tangan kepada yang membutuhkan. Menurut riwayat hadist, Allah sungguh malu kepada orang yang pemurah sehingga Dia kan membalas kepemurahan orang tersebut karena sesungguhnya Allah Maha Pemurah.

    1. Dan pandemi ini mengajarkan hal tersebut Mba. Semoga Alloh berkenan menjadikan kita selalu punya tangan di atas ya Mba. Aamiin

  17. Penyaluran yag tepat ya ke Dompet Dhuafa saja, insya allah pahala dan berkah yah apalagi pas pandemi dan ramadan gini.

  18. MasyaAllah, berbagi itu memang bisa membuat orang ketagihan ya Mbak. Yakin, Allah akan cukupkan rejeki kita bahkan bisa lebih karena kalkulator Allah yang paling benar. Cara kerjanya beda dengan kalkulator manusia.
    Semoga kita dimudahkan dan istiqomah untuk bisa terus berbagi kesesama, terlebih lagi di saat pandemi dan Ramadhan yang special kali ini, Aamiin.

    1. Iya, kalkulator Alloh ga sama dengan kalkulator manusia ya Mba. KIta hitung2an segini tapi ALloh punya hitungan lain. Ga sama dan jangan berani2 main hitungan2 sama ALloh. Yakin aja setiap kita memberi ada pahala yang mengalir

  19. Semoga kita semua selalu bisa menebar kebaikan ya.
    Krn sekecil apapun kebaikan yg kita lakukan, akan berdampak besar kepada org lain yg membutuhkan.

  20. Ya allah mbak, bacanya ku terharu. Sebab aku hampir sama dgn mbak tentang pengakuan yg agak memalukan itu.

    Benar, saat kita yakin akan pemberian yg tulus, maka Allahlah yg menggantinya berlipt2 dgn cara yg tak terduga. Semiga tulisan ini berjodoh dengan dewan juri y mbak. Bagus kisahnya

    1. Benarkah Mba kita sama? Masya Alloh. Ini lah yang saya bilang hikmah covid Mba, dia walaupun menjengkelkan tapi membuat jadi banyak orang belajar sudut pandang lain dan melatih rasa empatinya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *